Monday, December 7, 2015

Kunjungan ke Kuntum Farm Field

Dua minggu yang lalu nyempetin ngajak anak-anak jalan-jalan ke Kuntum Farm Field yang ada di Bogor, di grup arisan sekolah Dinara dulu smpt ngebahas ini yang katanya lumayan seru bwt anak-anak. Selama ini qt lebih sering ke Jendela Alam di Bandung yang punya konsep serupa yaitu area edukasi berupa peternakan dan bercocok tanam, tapi setelah browsing sana sini kok kyknya ga nemu website resminya Kuntum Farm Field ini  yaa hanya ada Akun Facebooknya aja, jadi modalnya dari blogwalking ajah yang ternyata ngebantu banget.

Nah Kuntum Farm Field yang terletak di Jl. Raya Tajur No. 291, Bogor, gampang banget nyarinya. Kalo dari arah Jakarta keluar tol ke arah Jl. Raya Tajur yang terkenal sm toko tas itu, Kuntum ini berada di sebelah kiri jalan, kmrn qt sempet tny2 dulu krn ga nemu2 papan petunjuk lokasinya, setelah ketemu papan petunjuk Kuntum berwarna orange besar lalu belok kiri. Pagi itu kami tiba pukul 08.30, area parkir masih kosong dan lokasi masih lengang hanya ada 1 rombongan anak TK dari luar kota Bogor.

Naah, area Kuntum Farm Field ini ternyata lumayan luas, dan kesan pertama saya itu areanya bersih krn dimana-mana bertebaran tempat sampah, jadi orang-orang udh ga puny alasan lagi utk buang sampah sembarangan. Di area hijaunya juga terdapat beberapa box pengomposan untuk sampah daun, disamping itu tersebar beberapa kolam-kolam yang dibuat secara cascade mengikuti kontur alami topografinya. Dengan HTM Rp 30.000 saat weekend, beberapa kegiatan yang bisa dilakukan seperti yang kami coba yaitu memberi makan/minum susu untuk kambing, kelinci, sapi, dengan membeli rumput/wortel Rp 5000,-, atau susu botol kecil Rp 5.000,-, botol besar Rp 10.000,- yang tersedia di area peternakan di bagian awal dekat pintu masuk. Oia kalo lupa bawa topi dsini juga disediakan pinjaman caping pak tani gratis loh, kondisinya juga masih bagus. 

Dinara dan Farabi seneng banget kasih rumput dan susu ke kambing dan domba, gendong kelinci yang kyknya udh pada kekenyangan dksh makan terus hihhihi, hanya sj mreka rada takut wkt ksh makan sapi yang ukurannya besar-besar.  Oia disni juga tdp area peternakan unggas spt angsa, bebek, ayam, yang kandangnya luas dan didesain sedemikian rupa hingga spt habitat alaminya seneng deh liatnya. Di area yang menyatu dengan unggas ada juga bbrp kura-kura. Beberapa hewan nocturnal di display dalam box kaca/kawat bwt dikenalkan ke anak-anak. Si Ayah juga sempet nyobain mancing di area pemancingan bagian belakang seharga Rp 15.000,- untuk sewa pancingan dan umpan, tapi setelah hampir 1 jam tak membuahkan hasil dia menyerah hahaha. Anak-anak juga ga sabaran pengen nyobain tangkap ikan di kolam krn pas liat grup anak-anak TK kyknya seru banget. Ternyata harga nya Rp 50.000  untuk ikan mas sebanyak 10 ekor. Jadi ikan mas ini qt beli dlu nanti dilepas ke kolam, nah anak-anak bebas deh mau nangkepnya bisa pake tangan bisa juga pake saringan. Kolamnya dangkal banget kok spy anak-anak gampang bwt nangkep ikannya.

Di area ujung bawah juga terdapat kandang kuda, setting bwt area menunggang kuda-nya juga bagus deh, untuk 1 kali menunggang kuda dgn pathways yang udah ditetapin brng pemandunya Rp 30.000,- tapi kami ga sempet nyobain karena hari sudah terik dan perut pada keroncongan, belum lagi perjuangan untuk naik ke atas menuju exit gate yang lmyn jauh. Oiaa kyknya sih ada juga yaa kegiatan petik tanaman spt bayam, sawi, dsb yang bisa dibawa pulang stlh dibayar, tapi kami ga sempet nyobain. Juga ada area fish theraphy di bagian depan dengan biaya Rp 30.000,-

Anak-anak seneng banget berkunjung ke Kuntum Farm Filed, next kami sepertinya akan kembali krn begitu tiba di rumah anak-anak lsg bilang "Bunda, ntr kapan-kapan qt ke Kuntum lagi yahh".














Sup Krim Jamur Ala-ala

Tiba-tiba aja kepikiran pengen bikin sup krim jamur secara udah punya mangkuk sup-nya yang jauh-jauh beli pas ke Palembang libur lebaran tempo hari (*laah kyk di Jakarta ga ada aja yakk). Selama ini kan alesan tuh ga punya mangkuknya jd ga bikin2, kalo pas pengen langsung cuzz ke Pizza Hut yang cuma tinggal ngesot doang nyampe, padahal emang males hahaha.
Nah yaa giliran udah membulatkan tekad, malah ga nemu itu yang namanya puff pastry siap pakai, jadi daripada pending terus muncul inisiatif sup krim-nya di tmbh garlic bread KW.

Ini resep aslinya hasil googling sana-sini  tp takaran resep disesuaikan ajah, resep sederhana ini tampaknya yang paling pas bwt diaplikasikan :



Bahan-bahan :
susu cair plain merk apa aja 300 ml (disesuaikan)
mentega 1 sdm (sy pk margarin ajah)
bawang bombai dan bawang putih cincang halus
lada halus
1 bh kaldu blok merk apa aja
4 bh jamur champignon (jamur kancing) segar iris halus
1 sdm munjung tepung terigu
oregano secukupnya (optional)

Cara membuat :
Lelehkan margarin lalu tumis bawang yg diiris halus, kmd masukkan tepung terigu sambil diaduk rata.
Masukkan jamur yang diiris halus hingga layu, lalu kaldu blok dan lada, terakhir masukkan susu cair, aduk-aduk hingga larutan mendidih dan sedikit mengental.

Nah untuk garlic breadnya, saya pake roti tawar aja yang ada dirumah. Caranya haluskan bawang putih lalu campurkan dengan margarin lalu dioleskan ke roti, kmd saya panggang menggunakan teflon/double, sebelumnya diksh taburan oregano bubuk spy aroma garlic bread-nya lebih dapet.

Nah sup krim jamur disajikannya pake garlic bread, lumayan deh bwt ganjel perut di sore hari yang sekarang ini lebih sering gloomy ga jelas krn ga turun juga hujannya.


Saturday, September 5, 2015

Resep Cireng a la Rumahan


Di rumah masih ada stock cuko kiriman Nyai dr Palembang, yang mana pempeknya sudah ludes. Jadi mari qt bikin cireng sajah sodara-sodara.

Bahan-bahan :
10 sdm tepung sagu/tapioka
2   sdm tepung terigu
120 ml air mendidih, dicampur 1 sdt royco (optional)
gula, garam, merica secukupnya
daun bawang iri halus
bawang putih dihaluskan
tepung tapioka untuk pelapis

Cara membuat :
Campur tepung tapioka, gula-garam-merica, bawang putih, lalu aduk rata. Masukkan air panas mendidih, aduk cepat, tuang tepung terigu dan daun bawang. Ambil adonan secukupnya, pipihkan lalu gulingkan diatas tepung pelapis. Lalu goreng dengan api sedang.

Naah, karena masih ada cuko pempek utk sausnya jd ga perlu bikin saus lagi hehehe.

Our 1st Couple Trip : Magelang


Perjalanan 2 minggu yang lalu masih menyisakan kenangan yang cukup menyenangkan, jadi ceritanya saya dan suami travelling ke Jawa Tengah ; Semarang, Magelang, D.I Yogyakarta. Yaah walaupun acara jalan-jalannya cuma 2 hari doang tp cukup seru. Sebenarnya sih ‘couple trip’ ini ga direncanain banget, awalnya krn si suami dpt penugasan ke Semarang dan sekitarnya selama beberapa hari, trus ditengah perjalanan dia nawarin, “km mau nyusul ke Semarang?”, waah kebetulan banget tuhh tumben2an si Ayah punya ide bagus gini hahaha. Kebetulan perkuliahan semester ganjil belum dimulai dan saya sudah ijin sebelumnya untuk pamit dari kantor pada hari Jumat minggu terakhir itu sm Bu Boss, saya pikir bolehlah sekali2 ijin pamit juga sm anak2 utk pergi menginap 1 malam, krn rencananya saya menyusul hari Jumat pagi, dan pulang esok hari Sabtu malamnya.  Boleh lah yaa kakak, adek Bunda sm Ayah ijin jalan2 berdua hehehhe.
Hari Jumat pagi, sy udah stand by di bandara etapiii yaa emg dasar nasib kalo naek Si Singa, delay nyaa sampe 3 jam sajah dong jadilah saya nyampe Semarang kesiangan dan rencana yang sudah disusun si Ayah bubar jalan, yowis sayanya ikut ajah itinerary yang dibuat si Ayah krn saya emg ga pny rencana apapun dsni selain ngikut dan cari referensi kuliner hihihi.

Setibanya dari Bandara Ahmad Yani Semarang, kami langsung menuju Magelang, kebetulan driver kantor suami orang asli Magelang, perjalanan Semarang-Magelang ditempuh kurang lebih 2,5 jam via Tol Bawen, saya sih ga ngerti2 banget jalurnya cuma yang jelas jalur tol-nya agak2 serem gimana gitu berkelok-kelok dan jalan tol model jembatan kyk di Tol Cipularang, pas nyampe di Magelang perut udah kriuk2 kelaperan si driver nawarin makan Kupat Tahu “Tahu Pojok” yang katanya kuliner lokal paling dicari, dan ternyata emang enaakk loohh.

Di Magelang qt nginep di CitiHub Hotel, hotelnya cukup recommended kamarnya nyaman spacious, dan yang sy suka lantai-nya pk parquette, dan lumayan murah untuk ukuran rate budget hotel, kamar yang kami dapet menghadap ke Bukit Tidar, suasana disekitar hotel cukup nyaman dan tidak tll ramai, hanya saja rate yang ditawarkan exclude breakfast, hotel ini tidak menyediakan handuk dan amenities, tapi menurut kami ga masalah krn biasanya jg sll bawa sabun/shampoo sendiri kalo bepergian, tapi untuk handuk disediain sih dari hotel untuk disewa Rp 5.000,- untuk satu lembar handuk. Sebenarnya jg utk sarapan sih hotel nyediain Rp 30.000,- per paket yang dianterin ke kamar tapi menunya qt ga nanya krn emg ga tertarik.
Malam harinya, kami jalan-jalan keliling kota nyobain tengkleng, tongseng, dan sate kambing “Pak No”, lalu nongkrong di alun-alun Kota Magelang dan nyobain nyeruput wedang ronde anget di tengah suasana kota Magelang yang adem, hhhmmm nikmatnyaa Alhamdulillah.

Nah besoknya pagi-pagi banget si Ayah, kepengen liat sunrise di Borobudur, cuss qt browsing dulu aneka blog yang memuat hal tsb, ternyata akses msk Borobudur utk Sunrise hny bs di Hotel Manohara yang berada di lokasi Candi Borobudur yang pengelolaannya berada dibwh BUMD yang mengelola Candi Borobudur, Prambadanan, dan Candi Ratu Boko. Tapii ternyata tarifnya mahal banget, Rp. 250.000/org wisatwan domestic. Langsung coret deh opsi yang ini, nah trs bnyk jg yg rekomendasi utk liat Sunrise-nya di Borobudur via Bukit Puthuk Setumbu, jadi kalo mo msk area Candi Borobudur kan ke kanan tuh, krn subuh2  gerbang msh ditutup, biasanya ada bbrp guide yang nunggu disitu untuk ngarahin ke Bukit Puthuk Setumbu yang melewati jalur ke arah kiri, sebetulnya ga susah banget sih utk nemuin jalur kearah bukit ini, tapi Ayah udh terlanjur nge-iyain guide yang nawarin jasanya menuju Puthuk Setumbu seharga Rp 50.000,-

Ternyata akses masuknya lumayan bgs kok, perkerasannya sebagian beton sebagian lagi menggunakan paving block. Cuma yaa agak nanjak gitu, pas sblm masuk tdp loket untuk tiket masuk Rp. 15.000/org utk wisatwan domestic. Jadi harusnya nih kalo qt naik ke Bukit ini qt tuh bs ngeliat area Candi Borodur dari jauh yang perlahan-lahan mulai tampak dari balik kabut setelah ‘disiram’ cahaya matahari pagi. Pukuk 5.30 kami tiba dilokasi yang ternyata udah rame sama wisatawan asing yang udah standby dengan masing2 kamera DSLR dan tripod-nya, sampe kami agak susah cari spot yang pas. Tunggu punya tunggu sampe jam 6.30 ternyata si matahari ga juga muncul, sempet sih muncul sebentar tapi trs ilang lagi ke balik awan, dan kabut di area tsb makin tebal sampe kami pun berspekulasi dimana sih sebenarnya posisi  candi kalo diliat dari sini krn. Beberapa petugas pengelola bukit tsb blg bahwa emg sdh bbrp ini kabut agak tebal sehingga qt ga bs menyaksikan ‘mystical view’-nya Candi Borobudur dari sini. Tampak kekecewaan di wajah para wisatawan, termasuk kami tapii yaaa mo gimana lagi namanya juga fenomena alam kan ga ada yang bisa mastiin. Akhirnya kami pun beranjak pergi dan memutuskan masuk ke Candi Borobudur yang udah buka pukul 6.30, pastinya yaa ke Borobudur kudu wajib poto-poto hahahah. Untung aja ga bawa anak-anak kesini krn jalannya jauh banget trs juga yang rada nyebelin tuh jalur exit-nya dibuat jauh banget muterin area pedagang souvenir yang ga ada habisnya. Bagusnya sih kalo bawa  anak balita mending bawa stroller aja, krn kan  area candinya sendiri emg luas banget.

Siangnya setelah balik dari Borobudur kami lanjut makan siang di restoran Jejamuran yang kesohor itu, perlu  dicatet yaa kalo kesini pas lagi hari libur terutama peak season/liburan sekolah/liburan hari raya, ataupun long weekend, harap sabar menunggu pesanan Anda tiba di meja krn karyawan resto tampak kewalahan banget melayani tamu walaupun qt dtg diluar jam makan siang, tapi waktu menunggu tadi terbayarkan dengan hidangan unik yang disajikan. Trs jgn lupa jg beli oleh-oleh keripik jamur tiram-nya yang enak bangeet, anak-anak sampe ketagihan padahal cm beli 2 pcs hahaha.

Well, it was really a nice trip, next semoga bisa jalan-jalan lagi ke daerah Jawa Tengah  dan sekitarnya bersama anak-anak.






Kulineran Murah Meriah Maknyus di Magelang

Kupat Tahu "Tahu Pojok", terletak di Jalan Tentara Pelajar No. 14, katanya si ibu yang punya sih usaha Kupat Tahu ini merupakan usaha turunan orang tuanya yang sudah dimulai sejak tahun 1947an. Trus saya penasaran dong kenapa dinamakan Tahu Pojok, padahal lokasinya warung/tokonya sama sekali engga di pojok. Ternyata dulunya sih lokasi awal emang rada dipojokan tapi lama-kelamaan krn perkembangan kota si warung/toko ini malah berada di tengah kota. Tahu Pojok ini buka dari jam 9.30an sampe habis kira2 jam 5an sore ato jam 7an malam tentatif lah pokoknya. Hanya sj sygnya kmrn ga sempet nanya berapa harga per porsi, cuma kmrn qt makan bertiga plus minum  2 es teh manis dan 1 es jeruk + kerupuk +bakwan/tahu total habis Rp 58.000 sajah, lumayan murah kan??
Sebenarnya sih menurut saya pribadi kupat tahu ini rada2 mirip sama tahu campur khas Jawa Timur-an, hanya sj ga pake petis, selada, tetelan/kikil, perkedel singkong (apa yaa namanya), laah kalo gt banyak dong bedanya ya hahaha. Nah pokoknya si Tahu Campur ini terdiri dari kupat sm tahu (yaa pastinya yaaa), bakwan, tauge, kol, seledri, bawang goreng, lalu disiram kuah kacang manis gurih, pokoknya enaak deh, bahkan menurut saya yang lidah Sumatera si Tahu Pojok ini bikin ketagihan.
Sebenarnya di Jl. Tentara Pelajar ini ada beberapa warung/toko yang Kupat Tahu yang lokasinya sangat berdekatan tapi katanya sih yang paling rame yaa Tahu Pojok ini, terbukti dari beberapa foto yang dipajang di dinding ada beberapa toko mantan Presiden SBY dan Ibu Ani sedang makan disitu, ada juga beberapa pejabat lainnya yg pernah makan disitu terlihat dari foto yang di pajang. Hanya yang perlu diperhatikan Tahu Pojok ini tempatnya rada sempit jadi kalo pas jam makan siang jd agak crowded.



Tengkleng, Tongseng, dan Sate Kambing "Pak No". Sebenarnya sih ini bukan kuliner khas Magelang soalnya di kota-kota lain jug ada kan, tapi patut dicoba loh!! Awalnya sih saya dpt referensi dari sini dan setelah qt coba ternyata bikin nagiiihhh. Beralamat di Jl. Kalingga deket pertigaan hotel Sumber Waras, buka dari jam 5an sore hingga jam 9an malam (pokoknya sampe habis kata si Mas-nya). Menunya sate kambing/sapi, tongseng kambing/sate, tengkleng kambing/sate, nasi godhog, nasi gule. Malam itu kami pesen tengkleng, tongseng, dan sate kambing 1/2 porsi, plus teh tawar anget. Si suami sampe kepengan nambah lohh kalo ga ditahan hahaha, enak sih nasinya pulen, bumbunya tengkleng dan tongseng berasa banget tapi ga eneg, daging kambingnya empuk, gurih kuah tongseng/tengklengnya pas banget. Plus tambah nasi total habisnya hanya 60an ribu rupiah, murah banget lah kalo dibandingin sama makanan sejenis di Jakarta, tapi masalahnya krn ini warung kaki lima pinggir jalan gitu jadi banyak pengamen/pengemis trs meja kursinya ga banyak jd kalo pas lg rame mesti sabar antre tunggu bangku/meja yang kosong. Yang pasti, kalo kapan-kapan balik ke Magelang qt pasti makan disitu lagi worth it banget.


Sebenarnya sih banyak banget katanya kulineran enak di Magelang ini tapi karena qt kesini hanya sebentar jadi ga sempet icip-icip ke banyak tempat. Kapan-kapan lah kalo kesni lagi baru menjelah kuliner lainnya.

Thursday, August 6, 2015

Dinara's 1st Grade at Primary School

Yeaaayy, kk Dinara udah resmi jadi anak SD per tanggal 27 Juli 2015 yang lalu. Alhamdulillah hari pertama berjalan lancar, spt anak-anak lainnya yg juga sudah terlihat jauh lebih mandiri dan berani, mungkin krn sebagian besar dari mreka sblmnya memang sudah saling mengenal dan berteman sejak dari TK (krn mreka berasal dr TK yang sama) juga krn sebelumnya mreka jg berteman waktu sama2 bareng ikut ekskul Drumband.

Satu minggu pertama masih diisi dengan kegiatan Orientasi, dimana siswa diajak untuk lebih mengenal lingkungan sekolah, kebiasaaan2 wajib seperti ikrar, doa2/ayat2 pendek yang biasa dibaca sebelum mulai belajar, serta pengenalan materi2 kuliah. Jam sekolah pun belum dimulai efektif, karena kk masuk sekolah jam 7 pagi dan pulang jam 10-11 siang. Nah dimulai minggu kedua baru jam sekolah mulai efektif, masuk jam 7 pagi dan pulang jam 1 siang, sebelum pulang anak2 dibiasakan untuk sholat Dzuhur di sekolah. Kebayang yaa bedanya jauh banget sama sekolah dasar negeri yang jam 9.30an udah bubaran sekolahnya. Tapi jadi kepikiran juga nih anak2 kelas 1 ngapain aja yaa lama banget disekolah, nah setelah dapet jadwal pelajaran baru deh mulai terjawab kira2 mreka ngapain disekolah. Baru ketauan juga ternyata mreka tuh istirahatnya 2 kali, pertama jam 9.15, dan kedua jam 11.15.

Materi pelajaran pun sepertinya menyenangkan krn si kk selalu excited tiap cerita dia dskolah ngapain aja, ada materi musik (katanya mreka disuruh nyanyi satu-satu, trs ada guru musik yang ngiringan pake piano), trus juga kelas bahasa Inggrisnya juga seru krn ada materi audio visual yang sinkron sama buku pelajaran dr sekolah, jadi kayak sambil nonton bareng gt tp sambil belajar, ada juga materi baca Iqro'/Al Qur'an, tp sptnya durasinya jauh lbh sedikit dibanding saat TK B dulu. Kelas olahraganya juga seru kt si kk, krn mreka disuruh lari satu-satu (anak-anak yaa cm disuruh lari aja seneng bangett hahaha).

Nahh, yg bikin rada bingung awalnya wkt ditawarin aneka ekskul dr sekolah baik yang berbayar, maupun yang tidak berbayar. Semua ekskul sih sepertinya menarik yaa (ortunya sih sbnrnya yg lbh excited krn jaman SD dulu ga ada beginian), anaknya mah biasa2 ajaa hihihi. Tapii krn bbrp jadwal ekskul dilaksanakan disaat bersamaan jd otomatis kk Dinara hny bs memilih bbrp, ehh tapi cm dibatasi 2 ekskul doang aja sih. Akhirnya qt pilih (dengan persetujuan si kk pastinya) ekskul EFE (Easy and Fun English), dr dulu emg pgn bgt nge-les-in kk Bahasa Inggris tp rada ragu krn bbrp tempat les rada jauh dr rumah lgpl kasian Mba Ida yg anter jd repot krn biasanya jg jadwal les diluar rada sore, nah untung banget ini les difasilitasi dskolah jd gak was-was. Jd lesnya dilaksanakan disekolah setelah jam bubar selama 1 jam, 2 x seminggu. Jadi klo les kk pulangnya kr2 jam 2.30an pm. Ya ampuuun anak SD kelas 1 aja pulangnya jam segitu yaa hiks, tp mudah2an kk enjoy yaa diskolah jd kan tiap hari seneng ke sekolah, 1 les lagi setelah diskusi dg si kk akhirnya diputuskan Tahfidz (hafalan Al Qur'an) krn jadwalnya dipagi hari, cm yaa qt sih gak maksain krn wkt TK B hasil hafalan si kk tampaknya gak tll maksimal.

Hanya masalahnya, krn skg jam 7 pagi udah mulai belajar otomatis anak2 hrs sdh tiba di sekolah sebelum jam 7 untuk baris dan ikrar, alhamdulilaah yaa selama 1 minggu ini kk belum pernah nyampe sekolah sebelum jam 7, hahaha. Abis gimana secara anaknya bangun br jam 6an pagi, trs kalo mandi sendiri bakalan lamaa banget, maunya dimandiin sm Bunda, pdhl kan pagi2 Bunda hrs masak bwt sarapan sm buat bekel, belom lagi waktu sarapannya yg penuh drama dan bikin Bunda/Ayah ngomel2 trs krn tll lama. Jadilah qt kalo nyampe gerbang sekolah sll terburu2 krn udah pd baris dan ikrar.

Semangat yaa kk sekolahnya, semoga kk bs berprestasi dengan lebih baik dan selalu jd kebanggaan Ayah Bunda :* :*



Friday, June 12, 2015

Srikayo Palembang


Ini salah satu penganan khas Palembang yang termasuk mudah dibuat, makanan Palembang tuh yaa banyaak banget, sampe-sampe kita kalo pas ngumpul dirumah tuh gak pernah jauh-jauh dari dapur, kerjaannya makaan melulu hahaha. Nah karena si srikayo ini cenderung manis banget jadi biasanya tandemnya itu ketan, berhubung gak punya beras ketan dan males juga bikinnya jadi cuma bikin srikayo- nya aja deh Dinara doyan banget nihh *itu anak doyan semua kayaknya yaa hahaha. Btw srikayo ini ga ada hubungannya sama sekali dengan buah srikaya loh yaa.

Berhubung ini resep turun temurun dari Ibu tersayang, jadi resepnya gak pake takaran standar, beliau bikin resep pake takaran 'gelas'.

Kue Srikayo 

Bahan-bahan :
Santan kental 1 gelas *gelas ukuran apa aja, yg penting gelas yang sama yg dipake utk takaran bahan lainnya
Telur 1 gelas *saya coba pake 3 bh telur krn gak perlu bikin banyak-banyak
Gula pasir putih 1 gelas *karena kurang suka terlalu manis jadi biasanya gula pasirnya kami kurangi
Pasta pandan, dan ekstrak daun pandan (kalo ada)

Cara membuat :
Panaskan kukusan/dandang terlebih dahulu, alasi tutupnya dengan serbet. Kocok gula pasir dan telur dengan ballon whisk (tidak perlu menggunakan mikser), sampai tercampur rata dan tidak perlu sampai mengembang. Lalu masukkan santal kental sedikit demi sedikit, serta campurkan pasta/ekstrak daun pandan.

Tuang ke dalam cetakan srikayo atau bisa juga menggunakan aluminium foil cup, lalu kukus selama kurang lebih 15-20 menit. Srikayo ini lebih nikmat disajikan dingin.

Martabak Mini

Udah dari kapan tau pengen bgt bikin martabak manis mini, berawal dari kesukaan anak gadis sama martabak keju langganan, tapi kok makin lama harganya makin melambung yaa, udah gitu yang doyan kan cm Dinara doang tuh, jadi sayang banget tiap beli satu porsi gak langsung habis.

Berhubung ga punya cetakan martabak mini/kue lumpur dan sejenisnya, dan baru sempet kmrn nyari di sini dengan harga Rp 91.000,- *kok berasa mahal yaa, apa emang segitu harganya?? Tapi karena emg udah diniatin banget jadi ywdh deh lsg bungkus, sore harinya langsung eksekusi berdasarkan resep yang udah lama disimpen di hp. Setelah gugling sana sini, tampaknya resep di bawah inilah yang paling gampil dan tampak sesuai selera.

Martabak Mini

Bahan-bahan :
Tepung terigu protein sedang 250 gr
Cokelat bubuk 3 sdt *sy skip krn Dinara gak mau katanya
Gula pasir 50 gr
Baking powder (BP) 1/4 sdt
Garam 1/4 sdt
Air 300 ml
Ragi 1/2 sdt
Baking soda 1/4 sdt *sy skip krn ga punya
Margarin 2sdm dilelehkan

Untuk taburan :
Margarin
Meisis
Keju cheddar parut
Susu kental manis

Cara membuat :
Campur tepung terigu, BP, dan garam lalu ayak. Tambahkan gula pasir. Buat lubang ditengahnya, masukkan air sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan balloon whisk hingga rata. Tambahkan ragi instant kmd aduk rata. Tutup dengan serbet dan diamkan selama 30 menit.

Setelah 30 menit, adonan sudah mengembang. Tambahkan soda kue dan telur, lalu aduk sampai rata, terakhir tambahkan margarin cair.

Panaskan cetakan martabak mini, masukkan adonan ke dalam cetakan sampai setengah penuh. Tekan bagian tengah dengan sendok sayur agar membentuk pinggiran martabak hingga crispy (kesukaan Dinara nih). Biarkan sampai berlubang-lubang, tutup dan biarkan hingga matang lalu angkat (gunakan api kecil agar tidak hangus).

Setelah diangkat segera olesi dengan margarin, lalu taburi dengan meises/keju parut dan susu kental manis. Segera nikmati selagi hangat.

Oiaa, cetakannya kan ada 7 loyang kecil tuh, utk resep diatas jadinya lebih dari 4 kali masak jadinya sekitar 30an buah martabak mini. Cocok untuk cemilan sore anak-anak, ato bisa juga untuk bekel sekolah.
Terus bikinnya bisa ajak anak-anak loh karena kan bikinnya gampang banget tuh, mereka bisa bantu aduk-aduk ato bikin taburan martabaknya, pasti anak-anak seneng deh.


*sumber resep asli akan segera dicantumkan, lupa euy browsingnya udah lama banget soalnya


 Martabak mini nikmat selagi hangat

Horeee berhasil, bagian tengahnya berlubang-lubang sesuai resep *maklum amatiran

Wednesday, June 10, 2015

So long papa, we're gonna miss u much

Seminggu setelah kepergian mu, tepatnya hari Rabu tanggal 3 Juni 2015 jam 6.45 am yang lalu, masih sangat terasa kehilangan di hati kami Papa. Walaupun kami anak-anakmu dan Nyai sudah sangat ikhlas melepasmu mengingat kondisi papa yang tampak sudah kelelahan namun rasanya terlalu cepat.

Firasat menjelang kepergian papa sudah terasa sejak sebulan sebelumnya, entah kenapa Ibu rasanya pengen banget pulang ke Palembang, Ayah sdh ksh approval untuk pulang saat libur kejepit bulan April 2015, tp sygnya saat itu berbarengan dengan lomba drumband kk Dinara, akhirnya kepulangan kami ke Palembang diundur hingga libur kejepit pertengahan Mei 2015. Alhamdulillah msh sempet ketemu Papa (anak-anak memanggil Yai), 2 minggu sebelum kepergiannya papa msh tampak sehat diusianya yg sdh cukup tua 80 tahun. Entah kenapa dari sebelum berangkat ke Palembang, kepikiran pengen peluk papa saat kembali ke Jakarta, padahal biasanya kalo mau pulang Ibu cuma salim aja. Nah pas terakhir pulkam itu, Ibu salim terus peluk papa kenceng, tp tnyt papa kesakitan ktnya "km peluk papa kenceng banget, badan papa udah sakit2 smua". Saat pulang itu pun, krn bw mobil ke Palembangnya, ibu bawa oleh-oleh segala macam biskuit utk cemilan papa, termasuk bagelen Kartika Sari temen papa minum teh/susu yang udah dibeli jauh2 hari wkt bareng Ayah dinas ke Bandung. Masih patut bersyukur diberi kesempatan ketemu papa 2 minggu sebelum kepergiannya.

Tanda-tanda lain papa beri bbrp hari sebelum kepergian untuk selamanya, hari Jumat sore itu papa telepon, tanya Ayah sdh sampai Jakarta ato belum, krn saat itu sedang dinas ke Palembang, kami ngobrol cukup lama, papa tanya apakah kami jadi pulang ke Palembang tanggal 14 Juni, Ibu yakin ga pernah bilang kalo kami mau pulang lagi tanggal segitu lagi pula kami belum juga 2 minggu sebelumnya pulang ke Palembang, krn saat pamit pulang terakhir Ibu malah bilang gak tau Lebaran bs pulang ato engga. Tapi papa ngotot banget kalo dia inget Ibu sendiri yg bilang mau pulang tanggal 14 Juni, setelah bbrp kali adu argumen akhirnya Ibu akhiri dengan kalimat "Papa tlg doain aja kalo ada rejeki kami akan pulang segera (lagi)". Ternyata Yai pun blg ke Nyai kalo dia inget betul kalo Ibu sendiri yg bilang mau pulang tanggal 14 Juni.

Percakapan via telepon sore itu berakhir krn adek Farabi ribut minta pipis. Malam pukul 9.30 pm, pas ngecek hp ternyata ada 5 missed call dari Yai. Mulai kepikiran yang engga-engga knp Yai telepon lagi sampe 5 kali pdhl br bbrp jam sblmnya ngobrol lama, pas ditelepon balik kebetulan ga keangkat, Ibu pikir saat itu pasti Yai sdh tidur. Sabtu ga smpt telepon Yai krn seharian nemein kk Dinara lomba drumband di Mekar Sari, tapi seinget Ibu hari Minggu pagi sempet telepon ke Palembang denger suara Yai msh seger, tp kmrn pas ngecek history call di hp tnyt ga ada outgoing call pd hari Minggu, apa wkt itu telepon pk telepon rumah yaa, entahlah. Sedih dan nyesel banget kalo inget entah apa yang ingin disampein Yai sampe telepon berkali-kali gitu dan ga keangat, apaa mungkin juga "Yai mau pamit" saat itu.

Senin malam, dapet telepon dari Nurul dengan suara bergetar ksh tau kalo Yai tiba2 sakit, kondisinya Yai ngedrop dan oleng dan hampir jatuh saat hendak ke kamar mandi, ngomong sm Nyai pun saat itu suaranya gemetar. Langsung kepikiran macem-macem, ijin ke Ayah minta pulang ke Palembang berdua Farabi dengan pesawat paling pagi keesokan harinya, kk Dinara sengaja tinggal krn bersekolah. Ternyata malam itu Yai langsung dibawa Kak Ican Ke RS. Charitas sesuai arahan Kak Acep.

Tiba di RS hari Selasa pagi, agak tertegun melihat kondisi Yai yang tampak sangat kelelahan. Saat itu Yai masih sadar, lama Ibu pandangi Yai, matanya tak lagi segar, napasnya tampak tersengal-sengal dengan bantuan selang oksigen, kulitnya tampak sangat keriput. Malam harinya saat kembali menjenguk pun masih Ibu pegangin tangan dan kakinya, saat itu dan bbrp hari sebelumnya Yai sangat tidak nafsu makan. Tekanan darahnya menurun. Gak kebayang itulah saat terakhir bertemu Yai, gak juga sempat meminta maaf. Kembali teringat sejak kecik dulu sering banget ngebantah omongan Yai, sering ngomongin tentang Yai ke Nyai. Maafin anakmu ya Pa, gak sempet jadi anak yang baik.

Sekarang gak ada lagi tempat curhat telepon berjam-jam ngomongin masalah kerjaan, masalah kuliah, masalah transportasi, dan segala hal-hal gak penting (dan penting) sehari-hari. Gak pernah lagi ada telepon Yai nanyain kk Dinara dan adek Farabi lg pada ngapain.

Ya Allah tolong ampuni segala dosa-dosa Papa, terimalah segala amal ibadahnya. Papa memang bukanlah seorang Papa yang sempurna, tapi Papa telah berusaha menjadi suami dan orang tua yang baik selama bertahun-tahun. Kami bangga menjadi anakmu Papa.

Ya Allah dekatkanlah Papa menuju surgaMu, jauhkanlah ia dari segala siksa api neraka. Berikanlah segala kemudahan untuknya. Terimalah Papa disisiMu ya Allah. Beristrirahatlah dengan tenang Papa, pada akhirnya kami smua pun nanti akan kembali kepadaNya, kapan saatnya tak ada yang tahu. 

So long Papa, kami sayang Papa selalu *kata-kata yang tak pernah terucap saat Papa msh hidup

Thursday, May 21, 2015

Sarapan Hari Ini : Nasi Uduk Komplit


Dari tadi malam kepikiran pengen bikin nasi uduk, lsg browsing trs bangun pagi2 ke warung nyari kelapa parut. Alhamdulillah kesampean deh :))

Tapi difoto kok porsinya jumbo banget yaahh, ini menu sarapan apa makan siang sih hahahaha. Eniwei bagi yang sedang diet, ini sih sbnrnya bkn ide bagus yaa, abisnyaa ini menu full calories dan Indonesia banget :D. Tp buat Ayah mah gpp lah soalnya kan skalian bwt makan siang biar irit hihihi *becanda kok Yaahh

Setelah browsing berbagai resep dan cara masak, akhirnya sy coba bikin versi sendiri utk nasi uduknya, dengar takaran kira-kira, maap yaa secara ini yg masak amatiran pake banget.

Resep Nasi Uduk :

Bahan-bahan
Beras 1,5 kaleng susu kental manis *takaran jadul
Santan kental + santan encer dari 1/2 butir kelapa
Daun salam 2 lembar
Daun pandan secukupnya
Sereh 2 batang digeprek
Bubuk ketumbar seujung sdt
Garam halus secukupnya

Cara memasak
Campurkan beras, santan secukupya, daun salam, daun pandan, sereh, bubuk ketumbar, garam, lalu aduk rata. Kemudian di-aron di panci. Setelah santan kering, kmd kukus sampai matang.

Resep Balado Udang

Bahan-bahan
Udang segar kupas, sisakan buntutnya 1/4 kg
Cabai merah 8 buah/sesuaikan
Bawang merah 5 butir/sesuaikan
Bawang putih 3 butir/sesuaikan
Saos tomat 2sdm
Saos sambal 1 sdm
Gula pasir
Garam secukupnya
Air sedikit

Cara memasak
Goreng udang setengah matang, tiriskan. Haluskan cabai, bawang merah, bwang putih. Kemudian tumis sampai harum, lalu tambahkan gula, garam, saos tomat, saos sambal, beri sedikit air, didihkan. Lalu masukkan udang, aduk sampai rata, lalu angkat.


Resep Kering Kentang (resep turunan versi Nyai)

Bahan-bahan
Kentang kupas, potong-potong, jumlah dan jenis potongan dpt disesuaikan (potong korek api ataupun potong pipih spt keripik)
Bumbu halus : cabe merah, bawang merah, bawang putih, jumlahnya juga sesuaikan sendiri yaa yg jelas komposisi bawang merah dan bawang putih 2:1
Garam secukupnya
Gula pasir secukupnya
Cuka masak

Cara memasak
Kentang yang telah dipotong-potong direndam sebentar dg air kapur (kl kt Nyai sih spy kentang krispi). Lalu cuci bersih dan rendam sebentar dengan air garam sebelum digoreng. Saat menggoreng jgn lupa sambil diacak supaya ga saling nempel dan supaya kering merata. Setelah berubah warna dan kering, angkat kentang.
Tumis bumbu halus, beri gula pasir dan garam, beri sedikit cuka masak, aduk cepat spy tidak saling menggumpal. Lalu masukkan kentang yang tlh digoreng, bila perlu aduk menggunakan 2 buah sutil spy bumbu cabai merata. Kemudian angkat dan dinginkan.

Pelengkap :

Tempe goreng tepung
Telur dadar, diiris tipis
Bawang goreng
Mentimun


Monday, April 27, 2015

Weaning Farabi with Love

Alhamdulillah akhirnya Farabi beneran udah ga "mimika tikun" lagi, udah 3 (minggu) ini udah ga pernah nanyain lagi loh tiap menjelang tidur. Walaupun sebenarnya frekuensi nge-ASI nya udh ga seberapa lagi krn sejak pertengahan Januari 2015 kan udah mulai ditinggal ke Bandung selama 3-4 hari per minggu krn aktivitas perkuliahan Ibu, tapi biasanya kalo udh dirumah adek Farabi selalu minta "mimika tikun". Nah pas 3 (tiga) minggu yll, tiba2 aja pas Ibu pulang dia blg gini : " Bunda, Abi ga mimika tikun lagi, soalnya udah gede", ehh beneran mlmnya pas mo tidur udah ga nanyain ASI lagi, tapi yaa jadinya tuh anak jadi susah banget tidur bnyk deh alesannya, yang mau ajak mobil2an tidur dikamarlah, bolak balik minta minum lah, kabur ke bawah matiin tv lah (kalo malem kan biasanya Mbah Uti, dan Mba Ida suka pada nonton sinetron tuh, Farabi biasanya ke bawah buat matiin tv, "Gak blh nonton cinetron, bolehnya bobo aja, cinetron kan ga baikk" katanya.....hahahah).

Begitu pula pas diperjalanan biasanya pasti duduk minta pangku di mobil trs minta "mimika tikun", skg jg beneran udh ga pnh nanyain lagi. Alhamdulillaah pinternya anak lanang, diusia 2 tahun 8 bulan akhirnya benar2 udah "lulus" ASI, beda tipis sm kk Dinara dl diusia 2 tahun 5 bulan.

Lega tapi kok sedih yaa rasanya, saat anak-anak udah gak ASI lagi, krn waktu nyusuin itu bener2 quality time sm anak2, saat menatap matanya, mencium rambutnya, mendekap erat tanpa berontak (yaa iyalah krn kan kalo nyusu sambil tiduran gitu nih anak pasti anteng dan bisa dipeluk, kalo gak gitu jgn harap dia anteng mau dipeluk......hihihihi). Saat nyusuin itu anak rasanya bener2 milik Ibu, posesif bgt yaa jadi Ibu :D. Tapi beneran lohh rasanya campur aduk saat anak udah ga ASI ituu huhuhu. Tapi alhamdulilah bisa nge-ASI sampai sejauh ini walaupun sebenarnya Farabi gak full ASI sejak usia 1 tahun kurang krn sudah disupport susu kaleng tapi yaa tetep kok bahagianya sama dengan nysuin tanpa susu tambahan, yaah walaupun yaa bnyk aja omongan nyinyir diluar sana kalo anak udh ditambah susu bubuk udah bkn "S3 ASI" lagi, tapi apalah  artinya istilah2 itu dibanding bonding yang di dapat seorang ibu (bekerja) dengan menyusui.

Sejak beberapa hari ini pun akhirnya kami putuskan susu kaleng Pediasure yang sudah menemani Farabi selama 1,5 tahunan ini kami stop dan diganti freshmilk. Kami memang tidak antipati terhadap susu formula, kedua anak kami Alhamdulillah dpt ASI eksklusif 6 bulan. Pun akhirnya Farabi konsumsi susu bubuk diusia 9 blnan atas resep dokter anak krn saat itu berat badanya tidak bertambah signifikan selama 1 bulan ditambah kondisi tubuhnya ngedrop krn sakit dan berat bdannya turun 1 kilo, kondisi saya juga agak drop krn mikirin anak2 yg lagi pd sakit dan hrs diopname (wkt itu Dinara dan Farabi diopname barengan ). Jadilah akhirnya kami coba Pediasure yang stlh kami coba tidak terlalu manis spt kebanyakan susu formula lainnya. Jadi saat siang stok ASIP perlahan mulai menipis Farabi minum susu kaleng dan saat saya di rumah full nge-ASI, begitu seterusnya sampai akhirnya Farabi 'memutuskan' berhenti ASI. Namun setelah kami amati beberapa bulan belakangan ini sepertinya konsumsi susu Farabi lumayan tinggi, walaupun hal itu tidak mempengaruhi pola makannya. Siang smp sblm tidur (krn Ibu sdg tdk dirmh) dia paling tidak 3-4 gelas @140an ml minum Pediasure, ditambah 1-2 kotak @125ml susu Ultra Coklat.

Nah setelah kmrn diberi penjelasan sm Ayah kalo Farabi udah ga minum susu Pediasure lagi krn susunya habis, dan kami ganti dengan 1 dus besar susu Ultra Coklat kesukaannya @125ml, akhirnya dia mengerti dan ktnya si Mba Ida udh 2 hari ini Farabi gak pernah minta lagi susu Pediasure. "Abi gak minum susu Pediasure lagi, kalo susu di kulkas (susu Ultra) boleh?", yaa boleh doong,  pinternya anak lanang hehehe. Sebenarnya pun kami pengennya freshmilk yang diminum yang plain sih bkn yang coklat, tp udh bbrp kali dicoba anaknya gak mau, "rasanya pahit deh" katanya. Hhhmm ada2 aja sih Dek.

Sehat2 terus yaa nak, makan pinter, makan buah pinter, minum susu Ultra juga boleeh kok :))

Tuesday, April 7, 2015

Pindang Patin

Pindang patin ini merupakan favorit si pak suami, padahal yaa yang orang Palembang mah saya. Tiap kali ke Sari Sanjaya pasti dia pesen pindang patin, nah yaa secara harga per porsinya itu ga murah bisa bangkrut jg kan kalo tiap pengen mesti beli trs, padahal ikan patinnya sendiri murah di Carrefour ataupun di warung deket rumah, nahh setealh bbrp kali bikin akhirnya suami bilang "niih baru mirip dengan yang biasa beli rasanya", Alhamdulilaah yaa sesuatu akhirnya si suami doyan juga, soalnya nih dia rada bawel masalah 'taste' beginian. 

Resep pindang patin ini biasanya saya nyontek saat blogwalking, jadi yaa tiap kali bikin pasti sambil buka hp hahahha, sampe kk Dinara ngomel2, ''Bunda ngapain sih mo masak aja pake bawa2 henpon segala". Nahh drpd browsing sana sini tiap mo masak mending ditulis disni aja resepnya bwt arsip.

Resep asli dimodifikasi dari sini :

Bahan-bahan dan bumbu :

1 ekor ikan patin segar, potong-potong, cuci bersih, lumuri air jeruk nipis
7 butir bawang merah haluskan
4 butir bawang putih haluskan
2 buah cabe merah haluskan
5 buah cabe rawit merah utuh
2 batang serah digeprek
3cm kunyit, jahe, lengkuas digeprek
1/4 buah nanas potong-potong
4 buah tomat hijau belah 4
2 buah tomat merah belah 4
asam jawa secukupnya
garam, gula secukupnya 
sedikit terasi (bila suka)
daun bawang
kemangi
air secukupnya

Cara membuat :

- Didihkan air, masukkan semua bumbu kecuali tomat, daun bawang, dan kemangi.
- Kemudian masukkan ikan patin, tomat, daun bawang, nanas, didihkan kembali.
- Setelah cukup empuk angkat, hidangkan, beri daun kemangi.

Untuk takaran diatas bisa disesuaikan dengan selera yaa, saya pun sebenarnya ga ngikutin ukuran resep bgt sih, hanya tips-nya saat mendidihkan bumbu agak lama supaya aroma dari bumbu menyatu, dan setelah matang, ikan diangkat dulu agar teksturnya ga terlalu lembek, saat akan disajikan baru deh dicemplungin lagi ikannya untuk dipanaskan.










Tuesday, March 31, 2015

My 2nd #saferunning 2015

Ini merupakan event Pocari Sweat Run dengan tagline yang sama #saferunning kedua yang saya ikuti berdua teman baik saya di kantor Neno, kali ini Ayah dan teman-teman group larinya dirmah juga ikutan. Saya dan Neno tetap setia di 5K, yaa secara sadar kemampuan lah yaa, yang 5K aja dah berasa gempor banget pegelnya baru bener2 ilang rata-rata setelah 2 hari. Nah yang luar biasa tuh si Ayah kali ini ikutan yang 10K, well that sounds impossible honey hahaha (but finally you did it).

Kami pikir tadinya event ini tetap akan dilaksanakan di area Mall Alam Sutera spt tahun  kmrn, tp tnyt dilaksanakan di area Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD City, Tangerang. Konon katanya inilah gedung pameran terbesar di Indonesia, atau bahkan di Asia Tenggara yang akan dikelola oleh operator dari Jerman diatas lahan 22 hektar. Pada tanggal 29 Maret 2015 saat #saferunning diselenggarakan pun sebetulnya area ICE ini belum seratus persen rampung, krn beberapa spot msh terlihat adanya kegiatan konstruksi. Tapi ga sampe menggangu event lari, nah enaknya bkin acara lari di daerah Alam Sutera, BSD, dan sekitarnya itu areanya kondusif banget buat lari massal, krn lebih mudah pengaturan lalu lintasnya dan orang-orang pun ga tll bnyk yang melintas, ditambah atmosfer udaranya juga lebih segar gak kyk di ibukota yang bahkan saat CFD pun kurang nyaman krn sdh terlalu ramai.

Kami tiba di lokasi agak terlambat karena pas sdg menyanyikan lagu Indonesia Raya yang mana stlhnya lsg flag off utk 10K pd jam 06.00, dan flag off berikutnya untuk yang 5K jam 06.15, yaahh jadi ga smpt ikut streching dong hiks. Setelah Ayah start duluan ehh ga nyangka lsg ketemu Neno di barisan yang sama pdhl segitu banyaknya org ehh pas bgt ketemu pdhl kami ga janjian loh sblmnya utk ketemuan di spot tertentu.

Secara keseluruhan #saferunning ini terkoordinir dengan sangat baik sebagaimana tahun sebelumnya, hanya saja menurut saya pribadi mungkin perlu ditambah grup musik perkusi di beberapa spot venue buat nyemangatin, abisnya berasa sepi aja gitu lintasannya cm dpt penyemangat dari headset masing2 aja, untuk 5K group perkusi cm ada saat start dan di 2/3km, kan kalo lebih banyak lebih serruu larinya. Ohh iyya, racepack kali ini agak beda, krn tnyt ga dpt tumbler tp kemasan bag-nya lebih bagus krn bs buat naro sepatu (fotonya nyusul yaah), tp sygnya ukuran bajunya lebih sempit pdhl dengan size yang sama lohh, jd kurang nyaman dipake apalagi untuk didobel dengan baju manset. Medal nya msh mirip2 dg sebelumnya tp handuknya lebih tipiis (iiihh komen emak2 bgt ini yahh hihihi).

Akhirnya catatan waktu 5K sayah kali ini di 38'30'' not bad lah dan lari nonstop sepanjang 2 km 300an meter gitu deh, setelahnya sempet sambil jalan cepat sebentar krn udah ga sanggup banget lanjut lari, dan untuk 10K Ayah akhirnya finish di 1jam 20an menit gitu dehh, pas nyampe mukanya merah smua udh kayak udang rebus, untung gak pingsan yaa yahh ahahaha. Abis ini msh belom kepikiran mo ikutan event lari apalagi, blm apdet juga ke marilari.com. Cuma sempet blg ke si Ayah kalo pengen bgt ikutan lari kalo pas di adainnya di Ancol, kan seru tuh lari di pinggir laut gitu.




Monday, March 23, 2015

Maintain Our Marriage

Pentingnya menjaga kualitas hubungan dalam kehidupan suami istri mungin terdengar sangat klise. Mengapa menjadi penting, karena setelah beberapa tahun berjalan mungkin pada beberapa hubungan kehidupan pernikahan bisa saja menjadi terasa hambar. Banyak penyebab bisa terjadi, kebanyakan mungkin karena kesibukan masing-masing, kerepotan dalam mengurus anak dan rumah (biasanya banyak dialami kaum perempuan), ataupun karena faktor lingkungan, entah rekan kerja ataupun keluarga. Mungkin sudah banyak artikel-artikel yang dishare bagaimana cara-cara untuk menjaga/meningkatkan kualitas hubungan dalam berumahtangga, namun tampak tidak mudah untuk dilaksanakan. Jujur saja sex, walaupun bukan hal utama tapi memegang peranan penting dalam harmonisasi hubungan suami istri, dan dari sisi perempuan saya sadar betul bahwa memberikan layanan terbaik kepada suami dengan tidak mengesampingkan kepuasan pribadi merupakan salah satu faktor penentu dalam maintenance kehangatan dan keharmonisan suami istri.

Hal yang tak kalah penting adalah komunikasi, sekecil apapun miskomunikasi bisa saja menjadi faktor pemicu pertengkaran. Walapun pertengkaran kecil masih dapat dianggap wajar, namun jika komunikasi tidak berjalan lancar, bisa saja menjadi bola salju yang berakhir pada keributan rumah tangga. Solusinya, jangan pernah ragu untuk meminta maaf dan mengakui kesalahan, dan sekesal apapun pada pasangan (suami) tetaplah sebisa  mungkin melayani kesehariannya dengan baik. Tidak ada laki-laki normal yang akan terus marah jika tetap dibuatkan makan/minum, disiapkan pakaian kerja, disiapkan air hangat untuk mandi sepulang kerja, dll. Nah jika suasana sudah mencair kan lebih nyaman untuk saling mengutarakan uneg-uneg.

Tulisan ini tidak ada tendensi apapun, selain hanya sebagai self reminder. Bisa jadi menjadi sangat subyektif, karena merupakan pengingat buat saya yang egois, dan sering tidak sabar untuk senantiasa berusaha menjadi istri yang lebih baik untuk suami saya yang super sabarnya. Semoga Allah senantiasa memberikan kemudahan bagi 7 tahun pernikahan kami, dan tahun-tahun berikutnya untuk selalu menjaga kehangatan dan keharmonisan ini. Amin

Latepost : Dinara on Catwalk


Postingan yg harusnya disubmit bulan lalu dalam rangka Perayaan Hari Imlek. Nahh kan pas lagi rame2nya tuh diberbagai belahan mall di Jakarta diwarnai dengan aneka hiasan dan kegiatan bertema Imlek. Awalnya krn anak-anak ribut pengen liat barongsai, akhirnya kami bertiga (karena Ayah hrs kluar kota menghadiri pernikahan serang sahabatnya) 'berburu' barongsai ke Lotte Mall Bintaro, ehh pas kebetulan ada 'fashion show' anak-anak gitu, kategori usia 3-6 tahun, sepertinya yg ikut bnyk yg bener2 amatir, lucu-lucuu deh gayanya, nah kk Dinara sepertinya tertarik. Tapi sygnya kami gak bisa ikutan krn mmng Ibu ga tau informasi ttg lomba tsb sblmnya. Nah pas besoknya main-main ke tamannya Bintaro Exchange Mall (hobi amat ngemall yakk hahaha) tnyt hari berikutnya ada lomba sejenis, akhirnya setelah dikonfirmasi ke anaknya ternyata kk Dinara bnrn mau ikutan walaupun Ayah rada kurang ridho anaknya ikut lomba-lomba begituan, jadilah sore itu kami beli baju cheongsam seadanya, murah meriah pulak hny 40rb sajah di Toko Mae Bebe sektor 5....hahahaha.

Dan pas hari H tiba, Dinara yg spt biasa keras kepala gak mau didandani, padahal cm mau dipakein bedak sm lipstik doang lohh (-___-). Pas nyampe ke lokasi acara Ibu rada kaget tnyt yg mo ikutan pada seriusan bgt dari kostum smp make up dan aksesori, jomplang bgt sama persiapan kami yang seadanya hahahah, pake ada arahan dari koreografer EO-nya segala, tp yg bkin Ibu  rada kurang sreg ini 'fashion show' nya tuh ga pake kategori usia, jd yg ikut dari bocah2 3thnan sampe 20an tahun, jd random bgt pesertanya.

Yowislah, sudah terlanjur dan tampaknya Dinara juga penasaran pgn nyobain jalan di atas catwalknya hahaha, berkali2 Ibu bisikin ke kk "kk yang  berani yaa diatas panggung jgn takut jalan aja kyk biasa tp kalo bisa pk gaya yaa", maksa bgt yakk secara anaknya ga pnh liat acara kyk gitu lgpl kyknya kk dlm hati udh ngedumel "ya ampuun Ibu bawel amat yaa" hahahah, mana ngertilah dia gmn jalan ala-ala model. Akhirnya dengan arahan dan latihan seadanya dari EO lomba, Dinara dengan pedenya jalan diatas panggung catwalk, not bad at all for 'first time model'. Pas tiba giliran nomer urutnya dipanggil yaitu no 13, dia maju dan jalan sampe ke ujung panggung dengan bbrp spot pemberhetian untuk bergaya (entah apa ya istilahnya lupaa). Good job girl !!

Pas selesai lomba ditanyain kk mau ga ikut lomba lg dia jawab "engga mau ikutan lagi ahh, abisnya aq ga menang, ga dpt piala" hahaha. Yaahh kak, gmn mo menang lha wong yg juara itu pro smua, pada niat bgt kostum dan aksesorinya, lagipula kliatan bgt klo mreka emg udh sering ikutan fashion show, lhaa qt aja yg rada ga niat cm modal seadanya hihihi, but you did it great girl, Ayah Ibu so proud of you.



 Dinara Nandhini Alifia 5,7 years old

 Adek Farabi as a supporter

 Pengarahan gaya pra pertujukan





 Panggung Catwalk Fashion Show Bintaro Exchange Mall

Kk Dinara in Action

video

Monday, March 2, 2015

Wadassari Family Gathering : Taman Bunga Nusantara

Tanggal 28 Februari 2015 kmrn akhirnya terselenggara juga Family Gathering ke Taman Bunga Nusantara, Cipanas, yg diinisiasi oleh Karang Taruan RT 008/02 Wadassari, dimana si Ayah jd wakil ketua krn (konon katanya) dulu sbg dedengkot Karang Taruna swktu msh berjaya hihihi. Lmyn bnyk juga sih anggota keluarga yg ikut total sekitar 90an org termasuk orang tua dan anak-anak. Mereka berangkat menggunakan 1 bus besar dan 1 bus ukuran sedang, dan kami sengaja berangkat dengan kendaraan pribadi dengan berbagai pertimbangan, salah satunya keleluasaan waktu jika pas berangkat or pulang kami mau mampir ke suatu tempat, kan kl pk bus hrs ikut rute rombongan tuh.

Kami berangkat pukul 6.50 an, ahamdulillah jalanan relatif bersahabat hny pas mau naik ke Puncak aja yg merayap, nah si Ayah ketagihan tuh lewat jalan pintas/jalan tikus melalui kampung2 gitu, dg panduan navigasi di iPhone, ehhh diperjalanan kok malah bnyk ketemu kendaraan dr rute berlawanan yaa, alhasil jlnan sempit gitu jd susah kan utk 2 kendaran berpapasan. Ternyata jam buka tutup arus di jalur utama di Puncak udah mulai diberlakukan, jiiaahh tau gitu kan ngapain susah2 lwt jalan2 tikus tnyt jalur utama udah lancar 1 arah menuju Puncak smua secara udah jam 9.00 lewat. Pas nyampe lokasi jam 10.15, kebetulan hari itu Taman Bunga Nusantara, Cipanas ga terlalu rame. Yang ikut gathering semua tetangga yang tinggal 1 RT, baik yang settle disitu ataupun yang sudah pindah tp orang tuanya masih disitu. Rata-rata sih Ibu kenal smua tp yaa gitu, gak akrab-akrab amat cm saling bertegur sapa aja kalo pas ketemu di jalan/di warung. Krn kan Ibu sebenarnya pendatang disitu, cm kl si Ayah yaa udh pasti kenal smua lah yaa secara dari kecil udah main bareng.

Acara gathering diisi dengan games, makan bareng, acara ramah tamah, dan acara bebas keliling area Taman Bunga Nusantara. Secara umum sih seru para peserta juga enjoy banget sm gamesnya tp Ibu yaa ga ikutanlah krn smua yg ikutan 'warga asli' smua hihihi, lgpl kl Ibu  ikutan adek Farabi kan gada yg jagain krn Ayah juga ikutan/jd pemandu games. Ini merupakan kunjungan kali kedua kami ke Taman Bunga Nusantara, setelah kunjungan pertama dulu waktu Dinara berusia 1,5 thnan (postingan bs dilihat disini). 

Secara keseluruhan sih fasilitas/areanya msh tampak sama spt waktu kami kunjungi 5 thn yll, ohh how time files. Iyya object utamanya msh sama kok ; dancing water fountain, botanical statues, menara pandang, maze garden, dan taman bunga tematik. Hanya saja dulu sptnya blm ada fasilitas permainan anak macam bom-bom car, indoor playground, kreta-kretaan mini, atv/mini off road, gelembung bola air, apung putar, dan macam-macam permainan kesukaan anak-anak yang entah apa namanya dengan range htm Rp 10.000 - Rp 40.000 per permainan.

Anak-anak kyk ketemu surga deh kalo liat macam-macam fasilitas permainan kyk gini apalagi kk Dinara, pas main bs bareng temen-temen yg dia kenal baik, smuaa pengen dicobain tinggal Ayah aja nih yang tekorr hahahah. Oohh ya Farabi juga gak kalah excited karena akhirnya nemu mainan mini excavator yang bs dioperasikan kyk beneran juga disediain pasir nya sbg material angkut,  Ayah smp ga boleh bantuin pencet tombol-tombol kemudi excavator lohh saking dia ngerasa bisa kendaliin sndr spt yg dia liat di Youtube hmpr tiap hari, trus jg Farabi berani naek kuda sendiri keliling area play ground yg cukup luas ga didampingi Ayah Ibu, good boy !

Alhamdulillah liat anak-anak seneng tuh sesuatu, walo Ayah Ibu gempor jalan jauh keliling Taman Bunga, plus Farabi minta gendong kalo kecapekan. Jam 16.00 acara ditutup krn akhirnya hujan turun cukup konsisten stlh sblmnya hujan turun dan berhenti selama bbrp kali. Dalam perjalanan balik Ibu request ke Ayah mampir ke Cimory Riverside Resto, Cisarua yg disebelah kiri arah turun dari Puncak krn emg blm pernah mampir ke Cimory Resto yg ini. Ternyata jauhh lebih luas tempatnya dibanding Cimory Montain View yg berada disebelah kanan jalan arah turun dari Puncak, hny sayang playgroundnya basah krn berada diluar area atap jd anak-anak ga bisa main. Range harga sih untuk ukuran kantong kami terasa lumayan mahal rata-rata main dish harganya 50ribuan, untuk side dish sekitar 30ribuan, nahh masalahnya kan di daerah Puncak ini bawaannya pengen ngunyaah mulu, kan ga berasa tuh main order aja lahh tau-taunya bill-nya membengkak jd mahal deh hahahah.

Anak-anak makan pada lahap krn waktu makan siang ga tll bnyk saking udah excited pengen main bareng teman-teman, kk Dinara dan adek Farabi minta nasi sate ayam, Ayah order asam-asam iga, Ibu pesen chicken wings dan grilled sausage, plus teh manis anget dan fresh milk. Oia pas  dket pintu masuk resto tdp aneka figurin sapi dalam aneka bentuk lucu-lucu banget dehh, nah sebenarnya tuh kyknya enak kesni pas sore hari krn bisa duduk diarea sisi sungainya persis dg suara gemericiknya, tp berhubung pas kami kesana sedang hujan jd agak tampias dan dingin jugaa bbbbrrrr. 

Alhamdulillah perut kenyang hati pun senang, jadii kapan qt jalan-jalan lagii Ayah? hahahaha



Dinara 2010


                                                                      Dinara 2015











 found mini excvator as his treasure


 such a brave lil' boy, riding horse with himself and the guide

Dinara had so much fun with her friend

 meet up with friends








 ada yang lg ngambek nihh.....hehehe