Tuesday, March 31, 2015

My 2nd #saferunning 2015

Ini merupakan event Pocari Sweat Run dengan tagline yang sama #saferunning kedua yang saya ikuti berdua teman baik saya di kantor Neno, kali ini Ayah dan teman-teman group larinya dirmah juga ikutan. Saya dan Neno tetap setia di 5K, yaa secara sadar kemampuan lah yaa, yang 5K aja dah berasa gempor banget pegelnya baru bener2 ilang rata-rata setelah 2 hari. Nah yang luar biasa tuh si Ayah kali ini ikutan yang 10K, well that sounds impossible honey hahaha (but finally you did it).

Kami pikir tadinya event ini tetap akan dilaksanakan di area Mall Alam Sutera spt tahun  kmrn, tp tnyt dilaksanakan di area Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD City, Tangerang. Konon katanya inilah gedung pameran terbesar di Indonesia, atau bahkan di Asia Tenggara yang akan dikelola oleh operator dari Jerman diatas lahan 22 hektar. Pada tanggal 29 Maret 2015 saat #saferunning diselenggarakan pun sebetulnya area ICE ini belum seratus persen rampung, krn beberapa spot msh terlihat adanya kegiatan konstruksi. Tapi ga sampe menggangu event lari, nah enaknya bkin acara lari di daerah Alam Sutera, BSD, dan sekitarnya itu areanya kondusif banget buat lari massal, krn lebih mudah pengaturan lalu lintasnya dan orang-orang pun ga tll bnyk yang melintas, ditambah atmosfer udaranya juga lebih segar gak kyk di ibukota yang bahkan saat CFD pun kurang nyaman krn sdh terlalu ramai.

Kami tiba di lokasi agak terlambat karena pas sdg menyanyikan lagu Indonesia Raya yang mana stlhnya lsg flag off utk 10K pd jam 06.00, dan flag off berikutnya untuk yang 5K jam 06.15, yaahh jadi ga smpt ikut streching dong hiks. Setelah Ayah start duluan ehh ga nyangka lsg ketemu Neno di barisan yang sama pdhl segitu banyaknya org ehh pas bgt ketemu pdhl kami ga janjian loh sblmnya utk ketemuan di spot tertentu.

Secara keseluruhan #saferunning ini terkoordinir dengan sangat baik sebagaimana tahun sebelumnya, hanya saja menurut saya pribadi mungkin perlu ditambah grup musik perkusi di beberapa spot venue buat nyemangatin, abisnya berasa sepi aja gitu lintasannya cm dpt penyemangat dari headset masing2 aja, untuk 5K group perkusi cm ada saat start dan di 2/3km, kan kalo lebih banyak lebih serruu larinya. Ohh iyya, racepack kali ini agak beda, krn tnyt ga dpt tumbler tp kemasan bag-nya lebih bagus krn bs buat naro sepatu (fotonya nyusul yaah), tp sygnya ukuran bajunya lebih sempit pdhl dengan size yang sama lohh, jd kurang nyaman dipake apalagi untuk didobel dengan baju manset. Medal nya msh mirip2 dg sebelumnya tp handuknya lebih tipiis (iiihh komen emak2 bgt ini yahh hihihi).

Akhirnya catatan waktu 5K sayah kali ini di 38'30'' not bad lah dan lari nonstop sepanjang 2 km 300an meter gitu deh, setelahnya sempet sambil jalan cepat sebentar krn udah ga sanggup banget lanjut lari, dan untuk 10K Ayah akhirnya finish di 1jam 20an menit gitu dehh, pas nyampe mukanya merah smua udh kayak udang rebus, untung gak pingsan yaa yahh ahahaha. Abis ini msh belom kepikiran mo ikutan event lari apalagi, blm apdet juga ke marilari.com. Cuma sempet blg ke si Ayah kalo pengen bgt ikutan lari kalo pas di adainnya di Ancol, kan seru tuh lari di pinggir laut gitu.




Monday, March 23, 2015

Maintain Our Marriage

Pentingnya menjaga kualitas hubungan dalam kehidupan suami istri mungin terdengar sangat klise. Mengapa menjadi penting, karena setelah beberapa tahun berjalan mungkin pada beberapa hubungan kehidupan pernikahan bisa saja menjadi terasa hambar. Banyak penyebab bisa terjadi, kebanyakan mungkin karena kesibukan masing-masing, kerepotan dalam mengurus anak dan rumah (biasanya banyak dialami kaum perempuan), ataupun karena faktor lingkungan, entah rekan kerja ataupun keluarga. Mungkin sudah banyak artikel-artikel yang dishare bagaimana cara-cara untuk menjaga/meningkatkan kualitas hubungan dalam berumahtangga, namun tampak tidak mudah untuk dilaksanakan. Jujur saja sex, walaupun bukan hal utama tapi memegang peranan penting dalam harmonisasi hubungan suami istri, dan dari sisi perempuan saya sadar betul bahwa memberikan layanan terbaik kepada suami dengan tidak mengesampingkan kepuasan pribadi merupakan salah satu faktor penentu dalam maintenance kehangatan dan keharmonisan suami istri.

Hal yang tak kalah penting adalah komunikasi, sekecil apapun miskomunikasi bisa saja menjadi faktor pemicu pertengkaran. Walapun pertengkaran kecil masih dapat dianggap wajar, namun jika komunikasi tidak berjalan lancar, bisa saja menjadi bola salju yang berakhir pada keributan rumah tangga. Solusinya, jangan pernah ragu untuk meminta maaf dan mengakui kesalahan, dan sekesal apapun pada pasangan (suami) tetaplah sebisa  mungkin melayani kesehariannya dengan baik. Tidak ada laki-laki normal yang akan terus marah jika tetap dibuatkan makan/minum, disiapkan pakaian kerja, disiapkan air hangat untuk mandi sepulang kerja, dll. Nah jika suasana sudah mencair kan lebih nyaman untuk saling mengutarakan uneg-uneg.

Tulisan ini tidak ada tendensi apapun, selain hanya sebagai self reminder. Bisa jadi menjadi sangat subyektif, karena merupakan pengingat buat saya yang egois, dan sering tidak sabar untuk senantiasa berusaha menjadi istri yang lebih baik untuk suami saya yang super sabarnya. Semoga Allah senantiasa memberikan kemudahan bagi 7 tahun pernikahan kami, dan tahun-tahun berikutnya untuk selalu menjaga kehangatan dan keharmonisan ini. Amin

Latepost : Dinara on Catwalk


Postingan yg harusnya disubmit bulan lalu dalam rangka Perayaan Hari Imlek. Nahh kan pas lagi rame2nya tuh diberbagai belahan mall di Jakarta diwarnai dengan aneka hiasan dan kegiatan bertema Imlek. Awalnya krn anak-anak ribut pengen liat barongsai, akhirnya kami bertiga (karena Ayah hrs kluar kota menghadiri pernikahan serang sahabatnya) 'berburu' barongsai ke Lotte Mall Bintaro, ehh pas kebetulan ada 'fashion show' anak-anak gitu, kategori usia 3-6 tahun, sepertinya yg ikut bnyk yg bener2 amatir, lucu-lucuu deh gayanya, nah kk Dinara sepertinya tertarik. Tapi sygnya kami gak bisa ikutan krn mmng Ibu ga tau informasi ttg lomba tsb sblmnya. Nah pas besoknya main-main ke tamannya Bintaro Exchange Mall (hobi amat ngemall yakk hahaha) tnyt hari berikutnya ada lomba sejenis, akhirnya setelah dikonfirmasi ke anaknya ternyata kk Dinara bnrn mau ikutan walaupun Ayah rada kurang ridho anaknya ikut lomba-lomba begituan, jadilah sore itu kami beli baju cheongsam seadanya, murah meriah pulak hny 40rb sajah di Toko Mae Bebe sektor 5....hahahaha.

Dan pas hari H tiba, Dinara yg spt biasa keras kepala gak mau didandani, padahal cm mau dipakein bedak sm lipstik doang lohh (-___-). Pas nyampe ke lokasi acara Ibu rada kaget tnyt yg mo ikutan pada seriusan bgt dari kostum smp make up dan aksesori, jomplang bgt sama persiapan kami yang seadanya hahahah, pake ada arahan dari koreografer EO-nya segala, tp yg bkin Ibu  rada kurang sreg ini 'fashion show' nya tuh ga pake kategori usia, jd yg ikut dari bocah2 3thnan sampe 20an tahun, jd random bgt pesertanya.

Yowislah, sudah terlanjur dan tampaknya Dinara juga penasaran pgn nyobain jalan di atas catwalknya hahaha, berkali2 Ibu bisikin ke kk "kk yang  berani yaa diatas panggung jgn takut jalan aja kyk biasa tp kalo bisa pk gaya yaa", maksa bgt yakk secara anaknya ga pnh liat acara kyk gitu lgpl kyknya kk dlm hati udh ngedumel "ya ampuun Ibu bawel amat yaa" hahahah, mana ngertilah dia gmn jalan ala-ala model. Akhirnya dengan arahan dan latihan seadanya dari EO lomba, Dinara dengan pedenya jalan diatas panggung catwalk, not bad at all for 'first time model'. Pas tiba giliran nomer urutnya dipanggil yaitu no 13, dia maju dan jalan sampe ke ujung panggung dengan bbrp spot pemberhetian untuk bergaya (entah apa ya istilahnya lupaa). Good job girl !!

Pas selesai lomba ditanyain kk mau ga ikut lomba lg dia jawab "engga mau ikutan lagi ahh, abisnya aq ga menang, ga dpt piala" hahaha. Yaahh kak, gmn mo menang lha wong yg juara itu pro smua, pada niat bgt kostum dan aksesorinya, lagipula kliatan bgt klo mreka emg udh sering ikutan fashion show, lhaa qt aja yg rada ga niat cm modal seadanya hihihi, but you did it great girl, Ayah Ibu so proud of you.



 Dinara Nandhini Alifia 5,7 years old

 Adek Farabi as a supporter

 Pengarahan gaya pra pertujukan





 Panggung Catwalk Fashion Show Bintaro Exchange Mall

Kk Dinara in Action


Monday, March 2, 2015

Wadassari Family Gathering : Taman Bunga Nusantara

Tanggal 28 Februari 2015 kmrn akhirnya terselenggara juga Family Gathering ke Taman Bunga Nusantara, Cipanas, yg diinisiasi oleh Karang Taruan RT 008/02 Wadassari, dimana si Ayah jd wakil ketua krn (konon katanya) dulu sbg dedengkot Karang Taruna swktu msh berjaya hihihi. Lmyn bnyk juga sih anggota keluarga yg ikut total sekitar 90an org termasuk orang tua dan anak-anak. Mereka berangkat menggunakan 1 bus besar dan 1 bus ukuran sedang, dan kami sengaja berangkat dengan kendaraan pribadi dengan berbagai pertimbangan, salah satunya keleluasaan waktu jika pas berangkat or pulang kami mau mampir ke suatu tempat, kan kl pk bus hrs ikut rute rombongan tuh.

Kami berangkat pukul 6.50 an, ahamdulillah jalanan relatif bersahabat hny pas mau naik ke Puncak aja yg merayap, nah si Ayah ketagihan tuh lewat jalan pintas/jalan tikus melalui kampung2 gitu, dg panduan navigasi di iPhone, ehhh diperjalanan kok malah bnyk ketemu kendaraan dr rute berlawanan yaa, alhasil jlnan sempit gitu jd susah kan utk 2 kendaran berpapasan. Ternyata jam buka tutup arus di jalur utama di Puncak udah mulai diberlakukan, jiiaahh tau gitu kan ngapain susah2 lwt jalan2 tikus tnyt jalur utama udah lancar 1 arah menuju Puncak smua secara udah jam 9.00 lewat. Pas nyampe lokasi jam 10.15, kebetulan hari itu Taman Bunga Nusantara, Cipanas ga terlalu rame. Yang ikut gathering semua tetangga yang tinggal 1 RT, baik yang settle disitu ataupun yang sudah pindah tp orang tuanya masih disitu. Rata-rata sih Ibu kenal smua tp yaa gitu, gak akrab-akrab amat cm saling bertegur sapa aja kalo pas ketemu di jalan/di warung. Krn kan Ibu sebenarnya pendatang disitu, cm kl si Ayah yaa udh pasti kenal smua lah yaa secara dari kecil udah main bareng.

Acara gathering diisi dengan games, makan bareng, acara ramah tamah, dan acara bebas keliling area Taman Bunga Nusantara. Secara umum sih seru para peserta juga enjoy banget sm gamesnya tp Ibu yaa ga ikutanlah krn smua yg ikutan 'warga asli' smua hihihi, lgpl kl Ibu  ikutan adek Farabi kan gada yg jagain krn Ayah juga ikutan/jd pemandu games. Ini merupakan kunjungan kali kedua kami ke Taman Bunga Nusantara, setelah kunjungan pertama dulu waktu Dinara berusia 1,5 thnan (postingan bs dilihat disini). 

Secara keseluruhan sih fasilitas/areanya msh tampak sama spt waktu kami kunjungi 5 thn yll, ohh how time files. Iyya object utamanya msh sama kok ; dancing water fountain, botanical statues, menara pandang, maze garden, dan taman bunga tematik. Hanya saja dulu sptnya blm ada fasilitas permainan anak macam bom-bom car, indoor playground, kreta-kretaan mini, atv/mini off road, gelembung bola air, apung putar, dan macam-macam permainan kesukaan anak-anak yang entah apa namanya dengan range htm Rp 10.000 - Rp 40.000 per permainan.

Anak-anak kyk ketemu surga deh kalo liat macam-macam fasilitas permainan kyk gini apalagi kk Dinara, pas main bs bareng temen-temen yg dia kenal baik, smuaa pengen dicobain tinggal Ayah aja nih yang tekorr hahahah. Oohh ya Farabi juga gak kalah excited karena akhirnya nemu mainan mini excavator yang bs dioperasikan kyk beneran juga disediain pasir nya sbg material angkut,  Ayah smp ga boleh bantuin pencet tombol-tombol kemudi excavator lohh saking dia ngerasa bisa kendaliin sndr spt yg dia liat di Youtube hmpr tiap hari, trus jg Farabi berani naek kuda sendiri keliling area play ground yg cukup luas ga didampingi Ayah Ibu, good boy !

Alhamdulillah liat anak-anak seneng tuh sesuatu, walo Ayah Ibu gempor jalan jauh keliling Taman Bunga, plus Farabi minta gendong kalo kecapekan. Jam 16.00 acara ditutup krn akhirnya hujan turun cukup konsisten stlh sblmnya hujan turun dan berhenti selama bbrp kali. Dalam perjalanan balik Ibu request ke Ayah mampir ke Cimory Riverside Resto, Cisarua yg disebelah kiri arah turun dari Puncak krn emg blm pernah mampir ke Cimory Resto yg ini. Ternyata jauhh lebih luas tempatnya dibanding Cimory Montain View yg berada disebelah kanan jalan arah turun dari Puncak, hny sayang playgroundnya basah krn berada diluar area atap jd anak-anak ga bisa main. Range harga sih untuk ukuran kantong kami terasa lumayan mahal rata-rata main dish harganya 50ribuan, untuk side dish sekitar 30ribuan, nahh masalahnya kan di daerah Puncak ini bawaannya pengen ngunyaah mulu, kan ga berasa tuh main order aja lahh tau-taunya bill-nya membengkak jd mahal deh hahahah.

Anak-anak makan pada lahap krn waktu makan siang ga tll bnyk saking udah excited pengen main bareng teman-teman, kk Dinara dan adek Farabi minta nasi sate ayam, Ayah order asam-asam iga, Ibu pesen chicken wings dan grilled sausage, plus teh manis anget dan fresh milk. Oia pas  dket pintu masuk resto tdp aneka figurin sapi dalam aneka bentuk lucu-lucu banget dehh, nah sebenarnya tuh kyknya enak kesni pas sore hari krn bisa duduk diarea sisi sungainya persis dg suara gemericiknya, tp berhubung pas kami kesana sedang hujan jd agak tampias dan dingin jugaa bbbbrrrr. 

Alhamdulillah perut kenyang hati pun senang, jadii kapan qt jalan-jalan lagii Ayah? hahahaha



Dinara 2010


                                                                      Dinara 2015











 found mini excvator as his treasure


 such a brave lil' boy, riding horse with himself and the guide

Dinara had so much fun with her friend

 meet up with friends








 ada yang lg ngambek nihh.....hehehe