Saturday, September 5, 2015

Resep Cireng a la Rumahan


Di rumah masih ada stock cuko kiriman Nyai dr Palembang, yang mana pempeknya sudah ludes. Jadi mari qt bikin cireng sajah sodara-sodara.

Bahan-bahan :
10 sdm tepung sagu/tapioka
2   sdm tepung terigu
120 ml air mendidih, dicampur 1 sdt royco (optional)
gula, garam, merica secukupnya
daun bawang iri halus
bawang putih dihaluskan
tepung tapioka untuk pelapis

Cara membuat :
Campur tepung tapioka, gula-garam-merica, bawang putih, lalu aduk rata. Masukkan air panas mendidih, aduk cepat, tuang tepung terigu dan daun bawang. Ambil adonan secukupnya, pipihkan lalu gulingkan diatas tepung pelapis. Lalu goreng dengan api sedang.

Naah, karena masih ada cuko pempek utk sausnya jd ga perlu bikin saus lagi hehehe.

Our 1st Couple Trip : Magelang


Perjalanan 2 minggu yang lalu masih menyisakan kenangan yang cukup menyenangkan, jadi ceritanya saya dan suami travelling ke Jawa Tengah ; Semarang, Magelang, D.I Yogyakarta. Yaah walaupun acara jalan-jalannya cuma 2 hari doang tp cukup seru. Sebenarnya sih ‘couple trip’ ini ga direncanain banget, awalnya krn si suami dpt penugasan ke Semarang dan sekitarnya selama beberapa hari, trus ditengah perjalanan dia nawarin, “km mau nyusul ke Semarang?”, waah kebetulan banget tuhh tumben2an si Ayah punya ide bagus gini hahaha. Kebetulan perkuliahan semester ganjil belum dimulai dan saya sudah ijin sebelumnya untuk pamit dari kantor pada hari Jumat minggu terakhir itu sm Bu Boss, saya pikir bolehlah sekali2 ijin pamit juga sm anak2 utk pergi menginap 1 malam, krn rencananya saya menyusul hari Jumat pagi, dan pulang esok hari Sabtu malamnya.  Boleh lah yaa kakak, adek Bunda sm Ayah ijin jalan2 berdua hehehhe.
Hari Jumat pagi, sy udah stand by di bandara etapiii yaa emg dasar nasib kalo naek Si Singa, delay nyaa sampe 3 jam sajah dong jadilah saya nyampe Semarang kesiangan dan rencana yang sudah disusun si Ayah bubar jalan, yowis sayanya ikut ajah itinerary yang dibuat si Ayah krn saya emg ga pny rencana apapun dsni selain ngikut dan cari referensi kuliner hihihi.

Setibanya dari Bandara Ahmad Yani Semarang, kami langsung menuju Magelang, kebetulan driver kantor suami orang asli Magelang, perjalanan Semarang-Magelang ditempuh kurang lebih 2,5 jam via Tol Bawen, saya sih ga ngerti2 banget jalurnya cuma yang jelas jalur tol-nya agak2 serem gimana gitu berkelok-kelok dan jalan tol model jembatan kyk di Tol Cipularang, pas nyampe di Magelang perut udah kriuk2 kelaperan si driver nawarin makan Kupat Tahu “Tahu Pojok” yang katanya kuliner lokal paling dicari, dan ternyata emang enaakk loohh.

Di Magelang qt nginep di CitiHub Hotel, hotelnya cukup recommended kamarnya nyaman spacious, dan yang sy suka lantai-nya pk parquette, dan lumayan murah untuk ukuran rate budget hotel, kamar yang kami dapet menghadap ke Bukit Tidar, suasana disekitar hotel cukup nyaman dan tidak tll ramai, hanya saja rate yang ditawarkan exclude breakfast, hotel ini tidak menyediakan handuk dan amenities, tapi menurut kami ga masalah krn biasanya jg sll bawa sabun/shampoo sendiri kalo bepergian, tapi untuk handuk disediain sih dari hotel untuk disewa Rp 5.000,- untuk satu lembar handuk. Sebenarnya jg utk sarapan sih hotel nyediain Rp 30.000,- per paket yang dianterin ke kamar tapi menunya qt ga nanya krn emg ga tertarik.
Malam harinya, kami jalan-jalan keliling kota nyobain tengkleng, tongseng, dan sate kambing “Pak No”, lalu nongkrong di alun-alun Kota Magelang dan nyobain nyeruput wedang ronde anget di tengah suasana kota Magelang yang adem, hhhmmm nikmatnyaa Alhamdulillah.

Nah besoknya pagi-pagi banget si Ayah, kepengen liat sunrise di Borobudur, cuss qt browsing dulu aneka blog yang memuat hal tsb, ternyata akses msk Borobudur utk Sunrise hny bs di Hotel Manohara yang berada di lokasi Candi Borobudur yang pengelolaannya berada dibwh BUMD yang mengelola Candi Borobudur, Prambadanan, dan Candi Ratu Boko. Tapii ternyata tarifnya mahal banget, Rp. 250.000/org wisatwan domestic. Langsung coret deh opsi yang ini, nah trs bnyk jg yg rekomendasi utk liat Sunrise-nya di Borobudur via Bukit Puthuk Setumbu, jadi kalo mo msk area Candi Borobudur kan ke kanan tuh, krn subuh2  gerbang msh ditutup, biasanya ada bbrp guide yang nunggu disitu untuk ngarahin ke Bukit Puthuk Setumbu yang melewati jalur ke arah kiri, sebetulnya ga susah banget sih utk nemuin jalur kearah bukit ini, tapi Ayah udh terlanjur nge-iyain guide yang nawarin jasanya menuju Puthuk Setumbu seharga Rp 50.000,-

Ternyata akses masuknya lumayan bgs kok, perkerasannya sebagian beton sebagian lagi menggunakan paving block. Cuma yaa agak nanjak gitu, pas sblm masuk tdp loket untuk tiket masuk Rp. 15.000/org utk wisatwan domestic. Jadi harusnya nih kalo qt naik ke Bukit ini qt tuh bs ngeliat area Candi Borodur dari jauh yang perlahan-lahan mulai tampak dari balik kabut setelah ‘disiram’ cahaya matahari pagi. Pukuk 5.30 kami tiba dilokasi yang ternyata udah rame sama wisatawan asing yang udah standby dengan masing2 kamera DSLR dan tripod-nya, sampe kami agak susah cari spot yang pas. Tunggu punya tunggu sampe jam 6.30 ternyata si matahari ga juga muncul, sempet sih muncul sebentar tapi trs ilang lagi ke balik awan, dan kabut di area tsb makin tebal sampe kami pun berspekulasi dimana sih sebenarnya posisi  candi kalo diliat dari sini krn. Beberapa petugas pengelola bukit tsb blg bahwa emg sdh bbrp ini kabut agak tebal sehingga qt ga bs menyaksikan ‘mystical view’-nya Candi Borobudur dari sini. Tampak kekecewaan di wajah para wisatawan, termasuk kami tapii yaaa mo gimana lagi namanya juga fenomena alam kan ga ada yang bisa mastiin. Akhirnya kami pun beranjak pergi dan memutuskan masuk ke Candi Borobudur yang udah buka pukul 6.30, pastinya yaa ke Borobudur kudu wajib poto-poto hahahah. Untung aja ga bawa anak-anak kesini krn jalannya jauh banget trs juga yang rada nyebelin tuh jalur exit-nya dibuat jauh banget muterin area pedagang souvenir yang ga ada habisnya. Bagusnya sih kalo bawa  anak balita mending bawa stroller aja, krn kan  area candinya sendiri emg luas banget.

Siangnya setelah balik dari Borobudur kami lanjut makan siang di restoran Jejamuran yang kesohor itu, perlu  dicatet yaa kalo kesini pas lagi hari libur terutama peak season/liburan sekolah/liburan hari raya, ataupun long weekend, harap sabar menunggu pesanan Anda tiba di meja krn karyawan resto tampak kewalahan banget melayani tamu walaupun qt dtg diluar jam makan siang, tapi waktu menunggu tadi terbayarkan dengan hidangan unik yang disajikan. Trs jgn lupa jg beli oleh-oleh keripik jamur tiram-nya yang enak bangeet, anak-anak sampe ketagihan padahal cm beli 2 pcs hahaha.

Well, it was really a nice trip, next semoga bisa jalan-jalan lagi ke daerah Jawa Tengah  dan sekitarnya bersama anak-anak.






Kulineran Murah Meriah Maknyus di Magelang

Kupat Tahu "Tahu Pojok", terletak di Jalan Tentara Pelajar No. 14, katanya si ibu yang punya sih usaha Kupat Tahu ini merupakan usaha turunan orang tuanya yang sudah dimulai sejak tahun 1947an. Trus saya penasaran dong kenapa dinamakan Tahu Pojok, padahal lokasinya warung/tokonya sama sekali engga di pojok. Ternyata dulunya sih lokasi awal emang rada dipojokan tapi lama-kelamaan krn perkembangan kota si warung/toko ini malah berada di tengah kota. Tahu Pojok ini buka dari jam 9.30an sampe habis kira2 jam 5an sore ato jam 7an malam tentatif lah pokoknya. Hanya sj sygnya kmrn ga sempet nanya berapa harga per porsi, cuma kmrn qt makan bertiga plus minum  2 es teh manis dan 1 es jeruk + kerupuk +bakwan/tahu total habis Rp 58.000 sajah, lumayan murah kan??
Sebenarnya sih menurut saya pribadi kupat tahu ini rada2 mirip sama tahu campur khas Jawa Timur-an, hanya sj ga pake petis, selada, tetelan/kikil, perkedel singkong (apa yaa namanya), laah kalo gt banyak dong bedanya ya hahaha. Nah pokoknya si Tahu Campur ini terdiri dari kupat sm tahu (yaa pastinya yaaa), bakwan, tauge, kol, seledri, bawang goreng, lalu disiram kuah kacang manis gurih, pokoknya enaak deh, bahkan menurut saya yang lidah Sumatera si Tahu Pojok ini bikin ketagihan.
Sebenarnya di Jl. Tentara Pelajar ini ada beberapa warung/toko yang Kupat Tahu yang lokasinya sangat berdekatan tapi katanya sih yang paling rame yaa Tahu Pojok ini, terbukti dari beberapa foto yang dipajang di dinding ada beberapa toko mantan Presiden SBY dan Ibu Ani sedang makan disitu, ada juga beberapa pejabat lainnya yg pernah makan disitu terlihat dari foto yang di pajang. Hanya yang perlu diperhatikan Tahu Pojok ini tempatnya rada sempit jadi kalo pas jam makan siang jd agak crowded.



Tengkleng, Tongseng, dan Sate Kambing "Pak No". Sebenarnya sih ini bukan kuliner khas Magelang soalnya di kota-kota lain jug ada kan, tapi patut dicoba loh!! Awalnya sih saya dpt referensi dari sini dan setelah qt coba ternyata bikin nagiiihhh. Beralamat di Jl. Kalingga deket pertigaan hotel Sumber Waras, buka dari jam 5an sore hingga jam 9an malam (pokoknya sampe habis kata si Mas-nya). Menunya sate kambing/sapi, tongseng kambing/sate, tengkleng kambing/sate, nasi godhog, nasi gule. Malam itu kami pesen tengkleng, tongseng, dan sate kambing 1/2 porsi, plus teh tawar anget. Si suami sampe kepengan nambah lohh kalo ga ditahan hahaha, enak sih nasinya pulen, bumbunya tengkleng dan tongseng berasa banget tapi ga eneg, daging kambingnya empuk, gurih kuah tongseng/tengklengnya pas banget. Plus tambah nasi total habisnya hanya 60an ribu rupiah, murah banget lah kalo dibandingin sama makanan sejenis di Jakarta, tapi masalahnya krn ini warung kaki lima pinggir jalan gitu jadi banyak pengamen/pengemis trs meja kursinya ga banyak jd kalo pas lg rame mesti sabar antre tunggu bangku/meja yang kosong. Yang pasti, kalo kapan-kapan balik ke Magelang qt pasti makan disitu lagi worth it banget.


Sebenarnya sih banyak banget katanya kulineran enak di Magelang ini tapi karena qt kesini hanya sebentar jadi ga sempet icip-icip ke banyak tempat. Kapan-kapan lah kalo kesni lagi baru menjelah kuliner lainnya.