Tuesday, December 13, 2016

Happy Birthday Ayah !

Selamat ulang tahun untuk suami dan ayah paling super sedunia!

Semoga selalu sehat, sukses terus kariernya, selalu menebar kebahagiaan dimanapun berada, senantiasa menjadi imam terbaik kami.

XOXO -bunda, kk, adek-

birthday cupcakes for our family man

Happy Birthday yaa suami :)

*cupcakes lucu ini dipesan  disini lohh.
Browsing sana-sini eehh ternyata ada pembuat cupcakes lucuu dan enaak deket aja dari rumah :))

Monday, December 5, 2016

Dinara's Traditional Dancing Performances

Hari Minggu kemarin Dinara mengikuti Lomba Tari Kreasi Nusantara Se-Jabodetabek, mewakili sekolah bersama teman-temannya sesama peserta eskul menari. Ini kali pertama dia ikut, sebenarnya sih ini event tahunan yang diikuti sekolah tapi kan waktu kelas 1 SD Dinara ga ikut eskul menari, terus waktu TK B entah gimana ceritanya Bunda missed info mengenai lomba ini karena sebenarnya sih semua anak peserta eskul pasti ditawari mau ikut atau engga, jadi bukan dipilih diantara peserta eskul.

Nah berhubung venue-nya rada jauh di Gedung Serbaguna Kebun Binatang Ragunan, Ayah agak ragu mau antar karena kebayang suasana disana bakal riweuh dan Farabi pasti cranky kayak dulu waktu ikut anter Dinara lomba drumband. Jadi Bunda usul kalo berangkat kami berdua pake jasa sewa mobil online saja tapi nanti pas pulang Ayah yang jemput.

Pas sampe dilokasi dengan pedenya minta di drop sm driver di tempat yang dimaksud eeh ternyata kami salah, karena lokasi tenpat kami turun ternyata Auditorium GOR sedangkan lokasi lomba yang dimaksud Auditorium (harusnya sih Gedung Serba Guna) yang berada di dalam area Kebun Binatang, which is jaraknya cukup jauh. Yaasud akhirnya minta diantar sama tukang parkir yang ada di dekat GOR menuju lokasi, untung datangnya lebih awal jadi ga buru-buru banget deh.

Naah secara kan yang ikut anak-anak TD-SD se-Jabodetabek, kebayang dong itu riweuhnya kayak apa, belum lagi karena ini event tari jadi kan semua anak kudu di-make up-in dan pake kostum meriah, ramee dan rempong hahahah. Untung aja Farabi gak ikut sekalian.

Singkatnya setelah Dinara dkk selesai perform membawakan tari ondel-odel, kami bersiap-siap pulang, tapi ternyata Ayah belum tiba untuk menjemput karena selain karena berangkatnya mefet dan jalanan juga lumayan padat siang itu, jadi kami putuskan untuk jala-jalan dulu keliling Kebun Binatang Ragunan, karena Dinara emang belum pernah sama sekali kesini. Tapi karena siang itu hujan rada lama dan pengunjung cukup ramai, serta masih gerimis saat kami jalan-jalan, jadi terasa kurang nyaman karena jalanan becek, dan sebagian orang berteduh di bawah area berkanopi, sehingga segala macam bau keringat dan bau lembab dari pakaian pengunjung jadi satu, huuufftt.

But at least, Dinara seneng karena melihat aneka satwa secara langsung yang selama ini hanya ia tahu dari gambar/browsing/buku. Semangat banget motret dan video-in hewan-hewannya, "nanti aku mau kasih tau adek ahh Bun, kan kasian adek gak ikut jadi dia gak tau deh hewan-hewan di sini".

siap tampil

on the stage

tim tari ondel-ondel

sumringah bisa foto dengan (burung) kookabura


Sunday, December 4, 2016

Cerita Singkat Farabi Kemarin

Kemarin siang, 
Farabi : “Bunda, Abi seneng deh kalo Bunda ada di rumah seterusnya”.
Bunda : “Kenapa emangnya?”
Farabi : ”Soalnya enak, Abi sm kk ada yang urusin gitu loh”.
Bunda : “Oooh jadi Bunda ga boleh kerja gitu ya”
Farabi : “Iyaa, gak boleh pokoknya”.
Bunda : ”Terus kalo Bunda gak kerja bantuin Ayah, nanti kita ga cukup uangnya buat Abi sm kk bayar sekolah, jalan-jalan, beli mainan, gimana dong?”
Farabi : “Yaa udah deh”. (sambil ketawa lebar cekikikan)

Tuesday, November 29, 2016

Dinara's School Fieldtrip : Citra Raya World of Wonders

Kunjungan satu setengah bulan lalu baru sempat dishare sekarang, nyaris basi hahahah. Pas dikasih tau ternyata tujuan fieldtrip kk Dinara ke Citra Raya World of Wonders, Bunda langsung mikir ini tempat apaan ya, dimana lokasinya, ada wahana apa aja, secara asing banget belum pernah dengar sebelumnya. Penasaran langsung googling dong, nemu website ini, hhmm kok kayaknya menarik yaa.

Kebetulan Bunda diminta mendampingi anak-anak saat kunjungan karena orang tua murid (OTM) yang bertugas berhalangan hadir, nah kebetulan sekarang kan lagi banyak nganggur-nya kuliah engga kerja juga belum waktunya hehehe........ Sekalian mumpung bisa silaturahim dan seru-seruan sama ibu-ibu OTM yang lain. Kakak sih seneng banget pas tau Bunda ternyata ikut kunjungan, biar Bunda bergaul katanya hahahha.

Kami berangkat pukul 7.30 an pagi dan tiba di lokasi hampir 1 jam berikutnya, lalu lintas lumayan lancar sih mungkin karena weekday yaa. Saat tiba loket belum dibuka, jadi kami harus menunggu agak lama, karena loket buka pukul 10.00 saat weekday, dan bergeser pukul 09.00 saat weekend.  Dinara dan teman-teman yang jumlah seluruhnya hampir 150an anak excited banget karena begitu tiba disambut dengan patung dinosaurus besar, langsung mereka minta difoto. Oiaa kalo lagi promo sih harga tiket Rp 60.000, dan weekend Rp 70.000,- per orang, untuk seluruh wahana (ada 30an wahana permainan kalo gak salah) dan maksimal tiap anak dapat mencoba 2 kali permainan.....waaah senaaangg.

Ada apa aja sih di World of Wonders ini? Tentunya ada banyak banget permainan serta wahana edukasi disini, anak-anak gak bakal bosen deh. Orang tua aja nih yang siap-siap encok pegel linu nemeni mereka yang energinya ga habis-habis. Untuk wahana permainan ada banyak seperti : kincir jurassic, sinema parthenon 4D, cangkir puntir, taman lalu lintas, istana ceria, rumah angker, petualangan air, outdoor playground, galeri ilusi, berburu dino, rumah angker, dan masih  banyak lagi. Selain itu juga ada miniatur beberapa bangunan keajaiban dunia seperti : menara pisa, candi borobudur, colloseum, dan masih banyak lainnya. Lengkapnya ada disini yaa.

Secara umum sih worthy banget ajak anak-anak kesini, karena HTM nya gak terlalu mahal, terus pilihan wahananya banyaakk dan cukup variatif, selain permainan juga ada wahana edukasi, kayak teknomania, taman satwa, juga ada sinema 4D (walaupun menurut saya visualisasi film 4D nya kurang bagus dibandingkan sinema 4D Ocean Dream Samudera Ancol (ya iyyaalaahh tiket masuknya nya aja beda jauhh buu). Anak-anak sih sebetulnya penasaran banget sama Rumah Angker, tapi pas sampe pintu masuk ehh malah pada kabur ketakutan ga jadi masuk, cuma ada beberapa anak aja yang penasaran minta Bunda temenin masuk sambil tangan Bunda dipegangin kenceng banget hahaha. Tapi sayangnya Dinara ga masuk Rumah Angker karena kan yang memandu kelompoknya kk Bu Guru, terus Bu Guru gak mau masuk katanya hehehe. Ohh iyaa anak-anak wajib didampingi yaa saat masuk Rumah Anger. 

Sebagian besar wahana permainan sih berfungsi dengan baik dan cukup menarik, hanya beberapa saja yang sedang diperbaiki. Tapii area petualangan air-nya yang mengecewakan karena saat kunjungan kami airnya sangat kotor berlumut, dan banyak kotoran sepertinya sudah berbulan-bulan ga pernah dibersihkan. Anak-anak sih tetep ngotot mau main karena kebetulan saat kami tiba arena water play sedang direnovasi, jadi yaa mereka gak ada pilihan permainan air lain. Tinggal ibu-ibu yang ngeliatnya nahan napas ga bisa lagi ngelarang, setelah itu anak-anak langsung disuruh mandi sabunan bilas sampe bersih. Selain itu salah satu yang jadi favorit anak-anak adalah arena Taman Lalu Lintas, dan Berburu Dino, sampe mereka minta diulang main 2 kali. Galeri ilusi juga cukup menarik, dan ibu-ibu juga semangat bikin foto disini karena efek 3D nya jadi bikin seru. 

Ohh iyaa, kemarin sih sesuai info bahwa peraturannya anak-anak tidak diperkenankan membawa bekal dari rumah, jadi mereka hanya bawa minuman saja, makanan ringan pun ga bawa. Dan group sekolah diwajibkan memesan makanan dari lokasi, menu anak-anak standar sih nasi+ayam goreng crispy, menu orang tua juga lumayan ada nasi+sayur asem+ayam bakar+tahu tempe+lalap sambal. Selain itu juga bisa memesan menu lain di food court, juga ada soft ice cream favorit anak-anak. Tempat sholat juga tersedia walau agak sempit. 

Dinara dan teman-teman seneng banget, sampe pengen balik lagi bareng orang tua masing-masing beserta adik/kakak. Sayang kami belum kesampean balik kesana bareng Ayah dan adek Farabi. 


Foto dulu sebelum pada kabur ke berbagai wahana hehehe

Seneng banget sempet foto bareng anak gadis, jarang-jarang Bunda bisa temenin gini

@ Galeri Ilusi

@ Cangkir Puntir

Antri masuk sinema 4D

Taman Lalu Lintas favorit anak-anak

Photo dan arahan gaya oleh Bu Guru

Anak-anak diajak mengenal cara kerja jantung manusia




Salah satu miniatur world of wonders

Antri @Kincir Jurassic

Teman-teman Dinara @Taman Satwa 

Duhh lupaa ini wahana apa yaa namanya, Bunda sih ingetnya bom-bom car hahaha




Monday, November 28, 2016

Sambal Ebi : Nyai's Original Recipe

Sambal Ebi
Yakk posting borongan kali ini disponsori oleh "mumpung inget" hahahha. 

Sambal ebi atau yang kami kenal dengan sambal udang kering merupakan hidangan wajib saat Hari Raya. Favoritnya alm. Papa, jadi yaa kudu bin mesti hadir di meja jadi temennya ketupat. Nah karena tahun kemarin kami sekeluarga ga pulang kampung ke Palembang, jadi Bunda niat bikin sendiri deh sambal ebi walaupun yang excited cuma Bunda sendiri, gak kayak dirumah Nyai, kalo bikin sambal ebi ini ga nyampe 2 hari pasti udah ludes, giliran bikin sendiri 2 minggu ga habis-habis padahal cuma bikin pake ebi-nya 2 ons doang, sedih dehh.

Resepnya super gampil kok, hanya harus sabar aja karena masaknya agak lama nunggu sampe santannya agak kering, teksturnya sih rada-rada mirip bumbu rendang gitu.

Sambal Ebi/ Sambal Udang Kering

Bahan-bahan :
2 ons ebi, dihaluskan
1 butir kelapa yang diproses menjadi santan kental
10 btg cabe merah besar, dihaluskan
6 btr bawang merah, dihaluskan
4 btr bawang putih, dihaluskan
garam, merica secukupnya
    ** jumlah bahan-bahan diatas dapat disesuaikan, sesuai kebutuhan**

Cara memasak :
Panaskan santan diatas wajan dengan api sedang, masukkan cabe, bawang merah dan putih yang telah dihaluskan, aduk rata didihkan. Kemudian masukkan ebi yang telah dihaluskan, aduk terus hingga santan agak kering dan pinggiran wajan jangan sampe gosong, bila dirasa kurang asin dapat tambah garam. Tapi biasanya sih ga perlu karena ebi sendiri udah cukup asin terlebih bila dimasak lama dengan santan. Setelah santan dan ebi teksturnya cukup kering untuk dapat dijadikan cocolan ketupat, kemudian angkat dan pindahkan ke wadah saji.

Nah selain untuk cocolan ketupat, sambal ebi juga dapat dipadankan dengan kuah ketupat. Namun kuah ketupat Palembang sedikit beda dengan kuah ketupat kebanyakan yang biasanya pake sayur dan kuahnya cenderung kuning/merah. Kalo kuah ketupat khas keluarga kami biasanya hanya kuah santan saja tanpa sayuran, diberi bumbu-bumbu dan ebi halus, nah sambal ebi ini bisa ditambahin deh biar ada pedes-pedesnya.

Resep Puding Roti Favorit

Puding Roti Gandum
Sebenarnya udah sering banget bikin cemilan puding roti ini untk anak-anak, tapi ternyata lupa belum sempat diarsip dsini. Nah kebetulan lagi manggang si puding roti, sekalian deh posting resep (walaupun resep puding roti udah banyak buanget bertaburan, tapi kayaknya ga afdol kalo ga posting resep sendiri hehehe). 

Ceritanya tadi pagi Farabi seperti biasa minta bekel roti coklat, nah kali ini tumben request rotinya dibentuk kayak matahari, yaudah dong Bunda cetakin bentuk bulat biasa tapi terus dia komplen, "itu lohh Bun, yang ada lancip lancip segitiganya matahari ituu". Alhasil jadi banyak sisa ujung-ujung roti yang gak kepake. Kebetulan masih ada stok roti tawar gandum, yaudah jadinya dibikin puding roti ajah, sekalian entar kalo anak-anak pulang sekolah nyariin cemilan udah ready. Nah resep yang diposting ini hasil modifikasi blogwalking sana-sini sampe lupa pake resep yang mana ajah, karena sebetulnya kan gampil banget ini bikinnya bahkan bisa sambil merem hahhaha.


Puding Roti

Bahan-bahan :
500 ml       susu UHT plain
2 butir        telur
1 sdm         butter (saya pake margarin)
3-4 lbr        roti tawar gandum disobek kecil, termasuk bagian pinggiran roti
                   (roti tawar biasa juga bisa sih)
2 sdm        gula pasir
coklat pasta/selai coklat secukupnya
kismis (jika suka untuk taburan)


Cara membuat :
- Hangatkan susu cair dan margarin hingga leleh, sisihkan
- Atur roti yang telah dipotong/sobek kecil dalam pinggan tahan panas
- Kocok gula pasir dan telur menggunakan baloon whisk sampai gula larut
- Masukkan susu cair ke dalam kocokan telur, aduk
- Siram ke dalam pinggan yang telah diisi roti sampai rata dan bagian roti seluruhnya terendam susu
- Panggang dengan suhu kurleb 150 derajat celcius, selama 30 menit (sesuaikan dengan setelan oven)
- Angkat dan hias dengan selai coklat/taburan bubuk kayu manis.

Dimakan pas lagi anget-anget enakk dehh, bagian atasnya yang ada pinggiran rotinya crispy dan dalamnya moist gitu, nyaammm kakak Dinara doyan banget niihh.

*update
Eh ternyata Farabi doyan juga lohh kemarin sampe habis hampir 1 loyang kayak digambar, senangnyaa :)

Friday, November 11, 2016

Random Thoughts

Bagian paling menyenangkan dari Tugas Belajar ini adalah bisa punya banyak waktu bareng anak-anak. Yahh kebayang dong kalo udah balik ngantor entar, jam 8.00 harus udah berangkat (walo sebenarnya jam segitu mah udah masuk kategori telat), nyampe rumah paling cepet jam 6.00 - 6.30 sore. Belum lagi kalo pas harus dinas luar, bisa dipastikan subuh udah di bandara. Belum lagi kalo pas suami juga lagi dinas luar, hadeuuhh ga kebayang gimana repotnya dirumah pagi-pagi, apalagi sejak kami sepakat gak pake jasa ART lagi.

Nah kalo lagi "free" gini asikk, deh pagi-pagi aman walo suami lagi gak dirumah kayak sekarang, insyaallah semua keperluan anak-anak beres sama Bunda; sarapan, bekel Dinara, bekel Farabi, segala printilan sekolah. Bisa ikut berpartisipasi dalam kegiatan sekolah anak-anak, daan bisa lebih bersosialisasi juga sama mamah-mamah gaul di sekolah hahaha.

Kalo dipikir-pikir urusan anak sekolah nih tambah lama tambah ribet juga yaa, seneng sih mereka happy sama kegiatan sekolah yang cukup variatif dan gak ngebosenin, Tapii konsekuensinya, ortu kudu nyiapin ekstra cost plus segala keribetan printilannya, yaahh namanya juga demi anak. Kayak minggu-minggu ini nih, untuk kelas Dinara diminta pake kostum profesi dalam rangka Hari Pahlawan. Si anak awalnya udah dibilangin oke aja pake baju basket karena mau jadi pemain basket profesional ceritanya, ehh pas udah mau deket hari H malah keukuh balik ke kostum dokter yang emang sebenarnya sejak awal dia udah minta. Yahh namanya jadi orang tua yaa, biar gimana juga kepikiran pengen nyenengin anak, biar happy sama kayak temen-temnnya, bela-belain deh bunda ke Blok B Pasar Tanah Abang cariin si kostum dokter. Alhamdulillah puas juga liat si anak happy dari foto-foto yang dikirimin Bu Guru karena ternyata mereka ada parade keliling sekolah pake itu kostum, dan diakhir acara mereka diminta nulis cita-cita nya di selembar kain spanduk. Pas dirumah Bunda tanya kk Dinara:" kak tadi nulis apa cita-citanya pas di kain spanduk?". Dinara;"ooh itu tadi aku jadinya nulis kalo aku engen jadi pramugari"

Lahh, kok ga nyambung sih kak :D

Terus juga gak pake galau kalo pas anak-anak lagi sakit kayak sekarang, baru juga Farabi pulih ehh si kk Dinara yang kebagian common flu. Kan kalo pas udah masuk masa-masa tesis gini gak harus sering-sering ngampus, cuma yaa konsekuensinya progres tesis jadi terhambat. Yah mo gimana lagi, hidup adalah pilihan bukan? Tapi semua aja semua bisa berjalan beriringan, anak-anak dan suami masih keurus, dan tesis pun dah telat-telat banget at least target 30 Maret 2017 wisuda tetap tercapai, which is mean saya harus kerja rodi akhir tahun ini (walo sampe sekarang masih belum dapet jadwal seminar 1, disaat temen-temen lain udah mau nyiapin seminar 2). 

Sehat-sehat terus yaa nak. Doain semoga kuliah Bunda cepet selesai, tesis Bunda cepet beres, dan Bundanya gak males lagi hehhehe.


Tuesday, November 1, 2016

Mendadak Mellow

Nyempetin nulis ini disela-sela ngedit dan revisi draft tesis/makalah/tayangan buat persiapan seminar 1 entar yang belum ditentuin jadwalnya. Berasa sakit kepala padahal baru setengah hari berkutat dengan laptop akibat kelamaan ga mikir berat. Berasa banget indahnya dunia kuliah paska sarjana itu udah mulai pudar di semester akhir begini. Di saat temen-temen sekelas gak bisa lagi diajak kompakan ngampus karena kesibukan masing-masing, di saat itu pula harus berjuang memungut sisa-sisa semangat karena biar bagaimanapun juga perjuangan ini harus diakhiri. Berat rasanya, serius!!

Entah kenapa menyelesaikan tesis ini kayak momok terbesar selama kuliah magister ini, beratnya tugas-tugas mingguan, tugas semester, ataupun berbagai ujian rasanya ga ada apa-apanya dibandingkan kewajiban menyelesaikan step by step progres tesis. Ditambah kelamaan dirumah bisa ngurus anak-anak full time bikin semangat menyelesaikan kuliah semakin menurun, bolak-balik Jakarta-Bandung kok terasa makin berat yaa, padahal udah direfresh dengan beberapa perjalanan liburan bulan lalu. Huhuhu kenapa tiba-tiba jadi mellow begini yaah.

Ya Allah mohon dijauhkan dari segala rasa malas, diberikan kekuatan untuk mengatasi segala masalah. Kepengen bisa cepet seminar, pengen cepet lulus kuliah ya Allah. Hiks

Dear November please be nice, semoga diberi kemudahan untuk segala harapan dan rencana ya Allah. Amin

Thursday, October 20, 2016

Bali Trip #Day 4

Rooftop pool-nya Maxone Hotel Seminyak yang ga sempet dicobain karena semua bangun kesiangan

Kecil sih kolamnya tapi lumayan lah ada kolam anak-anaknya

Pandawa Beach

Canoeing at Pandawa Beach

Udah siap dengan kostum pantai masing-masing

Mainan pasir tetap jadi favorit

Balik ke Jakarta pada gosong deh hahaha

Excited nemuin fauna pantai/laut




Bali Trip #Day 3









Dolphin watching and snorkeling ini kayaknya puncak dari Bali Trip kali ini. Ayah nih yang awalnya ngebet banget pengen ajak anak-anak ngeliat lumba-lumba di habitatnya langsung, serta nyobain snorkeling. Bunda sih sebenarnya udah pernah dulu bareng temen-temen kantor. Kami sengaja memilih menginap di area Lovina karena perjalanan yang cukup jauh dari area Bali selatan menuju utara. Kami menggunakan jasa tur kapal setempat untuk melihat atraksi lumba-lumba dan sewa peralatan snorkeling seharga Rp 500.000,- untuk keluarga exclude tip pemandu. Puas banget karena hari itu kami cukup beruntung karena si lumba-lumba banyak beraksi di dekat kapal sehingga anak-anak dapat melihat dengan jelas. Tapi waktu mulai snorkeling Dinara dan Farabi malah takut nyebur, takut digigit ikan katanya hadeuuhh, padahal udah disipain peralatan snorkeling untuk anak-anak, alhasil mereka berdua lebih banyak liat-iat dari atas kapal saja. Bunda dan Ayah deh yang puas snorkeling, walaupun ngos-ngosan pas berenangnya karena arusnya yang lumayan kencang. Pas balik ke hotel ternyata air laut sudah mulai pasang sehingga kami ga perlu berjalan setelah turun kapal karena langsung nyampe ke hotel dan langsung sarapan di restoran hotel yang langsung menghadap ke laut, anak-anak sih lanjut berenang di kolam renang hotel yang sepii tapi bersih jadi berasa punya private pool karena yang berenang disitu cuma Dinara dan Farabi.



Balik dari Lovina kami berencana kembali menginap ke arah selatan tepatnya di wilayah Seminyak, tapi dalam perjalanan balik kami sempatkan mampir ke Kintamani, wisata Danau dan Gunung Batur.










Setelah dari Danau Batur karena aearah balik Ayah request mampir juga ke Desa Adat Penglipuran, Bangli untuk mengenalkan berbagai adat dan budaya ke anak-anak. Dan beruntung banget pas balik kami ketemu suatu arak-arakan upacara adat Bali, tapi ga sempet nanya upacara apa itu namanya yang jelas rombongannya cukup panjang terdiri dari bapak-bapak yang membawa gong dan alat musik, anak-anak perempuan yang dirias dan anak-anak lelaki, juga rombongan ibu-ibu membawa ayam bakar diatas wadah semacam baskom ditandu diatas kepala, meriah sekali.