Sunday, June 19, 2016

Edisi Lebaran : Kue Kastengal ala Fatmah Bahalwan


Sebetulnya kastengel ini gampil banget deh bikinnya tapi kok udah pernah beberapa kali bikin tetep aja ga pede kalo ga liat resep. Apalagi minggu lalu eksekusi choco crunch cookies resep dari sini agak kurang berhasil karena adonan tampaknya "kurang pulen" ehh apasih istilahnya, pokoknya pas masuk oven tuh jadinya meleber banget dan ga crispy padahal udah ngikutin takaran resep, udah dapet sih 1 toples lebih tapi pas kasih tester ke anak-anak tampaknya mereka kurang suka, masih penasaran sih dengan si cookies choco crunch ini, mungkin perlu sedikit modifikasi atau kalo engga ntr mau coba resep lain deh, ehh malah curcol

Sejarahnya kue kastengel ini mungkin dibawa nyonya-nyonya Belanda ada masa kolonial Hindia Belanda, sehingga kata kaas dan stengels yang berasal dari bahasa Belanda. Kaas berarti keju dan stengels berarti batangan. Oleh karena itu disebut kaasstengels atau batangan keju dan sekarang dikenal dengan kastengel

Kue Kering Kastengel

resep asli : dari sini
re-bake : denayu_02

Bahan:

300 gr  mentega
200 gr  keju tua parut (saya pake 180 gr keju cheddar )
400 gr  tepung terigu protein sedang
2 sdm   susu bubuk
2 btr     kuning telur

Bahan olesan:

3 btr     kuning telur, kocok lepas dengan 1-2 sdm susu cair

 Taburan:

Keju cheddar parut

Cara membuat:

  1. Kocok mentega dan telur dengan kecepatan rendah, sebentar saja, asal tercampur rata. Masukkan keju, aduk rata. Masukkan tepung terigu dan susu bubuk, aduk rata menggunakan spatula.
  2. Tipiskan adonan dengan bantuan plastik lembaran, dan penggiling adonan (karena gak punya sy jd pake botol kaca beka sirup yang udah gak kepake).
  3. Potong-potong memanjang, kemudian olesi dengan bahan polesan, dan taburi sisa keju.
  4. Panggang dengan suhu 150-160 derajat Celcius selama 30 menit (dapat disesuaikan) menggunakan api atas bawah.







Hasilnya crunchy bangett, Dinara yang kebetulan puasa setengah hari malah bolak balik nyobain kue yang dia bikin sendiri (anak-anak memang saya kasih sebagian adonan yang bisa mereka cetak dan hias sendiri supaya gak ngeribetin Bunda-nya hehehe), plus makanin kue-kue yang Bunda bikin yang rada gosong atasnya hihihi. "Abisnya enak banget sih Bun" komentarnya kk Dinara, yaa gimana gak doyan lha wong Dinara ini penggila makanan serba keju.

Tuesday, June 14, 2016

"Puding Lumut Pinky"


- maapkan foto yang buram dan kurang fokus -

Ceritanya bikin puding yang lagi kekinian, katanya sih namanya puding lumut, nah harusnya si puding berwarna hijau biar beneran mirip lumut. Tapii karena di lemari cuma ada agar-agar merah, jadilah puding lumutnya pinky gini hahaha, kayaknya mah lumut gak ada yang berwarna pink gini yaa, ato namanya harusnya berubah jadi puding ganggang merah?? Hihihi ...................

Sumber resep : dari sini

Bahan-bahan :
  • 1 sachet agar-agar 
  • 4 sdm gula pasir
  • 1 butir telur
  • 1 sachet susu kental manis (SKM)
  • 1 bungkus (65 ml) santan instan + 100 ml air
  • 600 ml air
  • 1/4 sdt garam dan vanili
  • pewarna makanan hijau (optional jika agar-agarnya tidak berwarna)
Cara membuat :
  • kocok lepas telur di mangkuk terpisah.
  • campurkan agar-agar, gula, garam, vanili, SKM, santan yang telah diencerkan, air, sedikit pewarna makanan dan telur.
  • masak dengan api sedang hingga mendidih sambil terus diaduk, makin sering diaduk makin banyak "lumut-nya".
  • tuang ke dalam cetakan, setelah dingin masukkan ke dalam kulkas.


Thursday, June 9, 2016

Farabi's Song : Aku Seorang Kapiten



*notes :
Video ini diambil sekitar pukul 22.10 WIB, pas Bunda baru aja balik dari Bandung dan si bocah ini belum tidur katanya mau nungguin Bunda pulang, ehh Bunda terharu dong ya tapi yang dia tanya waktu pas nyampe rumah, "Bunda, henpon Bunda manaa, Abi kangeen deh mau pinjem henpon Bunda".... Zzzzzz dasar bocaah.

Daan yaah daripada dia kecewa juga udah beberapa hari ga nonton serial favoritnya via Youtube, akhirnya terpaksa itu henpon berpindah tangan tapi dengan syarat di Adek harus nyanyi dulu sambil Bunda rekamin hahahah.

(April, 2016)

Taman Menteng, Bintaro Sektor 7


Udah lama banget ga main ke Taman Menteng, Bintaro Sektor 7 ini, kayaknya terakhir kesini waktu Farabi baru banget bisa jalan, which is mean udah 2,5 tahun yang lalu. Ehh tapi sebenarnya kita pernah sih sekedar mampir sebentar beberapa kali waktu lagi makan di Bebek Kaleyo yang persis berada di samping akses masuk ke taman, tapi itu juga biasanya cuma sebentar karena agak males kalo pas lagi rame karena suka banyak pasangan-pasangan gitu, jadi bikin males kalo ajak anak-anak main.

Nah kebetulan, pas puasa hari kedua Dinara masih libur dan pagi itu rencananya mau sambil belanja ke swalayan kami mampir deh ke Taman Menteng, karena masih rada pagi pas nyampe baru pukul 9.15 pagi dan juga karena weekday jadi taman sepi banget cuman ada kami bertiga dan petugas kebersihan, jadilah anak-anak penguasa playground pagi itu  hahaha.

Taman seluas kurang lebih 1,5 Ha ini (ehh bener enggak yaa lupa hahaha) cukup teduh karena banyak ditumbuhi pohon-pohon yang dijelaskan melalui nama Latin dan nama umum-nya pada setiap jenis pohon melalui pelat besi kecil yang ditanam dibagian bawah. Dilengkapi pathway yang meliuk untuk jogging track juga ada playground-nya, plus di samping taman ini mengalir sungai kecil yang berair keruh dan agak bau pada waktu-waktu tertentu.

Cukup puas mereka main-main disitu karena ga terlalu crowded seperti saat sedang weekend, lagipula outdoor activity ini cukup menyenangkan sebagai aktivitas bulan puasa biar anak-anak ga bosen di rumah, dan yang jelas main kesini itu gratisss, cuma perlu bayar uang parkir motor Rp 2000,- sajah, Kalo mobil mungkin sekitar Rp 3000,-/ Rp 4000,-





























*ppsst yg ini jangan ditiru yah karena harusnya anak-anak ga boleh berdiri di ayunan*

Marhaban yaa Ramadhan 1437 H (2016 M)

Alhamdulillah masih dipertemukan kembali dengan bulan suci Ramadhan tahun ini, sungguh Allah Maha Pemurah memberi kesempatan untuk banyak-banyak beribadah di bulan suci ini. Tahun ini juga tahun pertama Dinara bisa ikut berpuasa full 1 hari, alhamdulillah mudah-mudahkan bisa kuat satu bulan penuh yaa kakak.

Sebenarnya sih yang menjadi pemicu Dinara berpuasa full kali ini selain karena dia sudah jadi anak kelas 1 SD, di sekolah juga dibagikan kartu amaliyah Ramadhan, jadi semacam checklist sheet gitu untuk beberapa kegiatan ibadah yang dilakukan selama bulan suci ini, nah mungkin dia malu kan kalo ga di centang penuh aktivitas ibadahnya terutama puasanya. Padahal sih tahun kemarin dibangunin pas sahur susahnya minta ampun, nah sekarang alhamdulillah semangat makan sahurnya (at least udah empat hari ini). Nah giliran pas buka puasa tuh baru deh itu anak, ngunyah ga brenti hahaha. Pas kemarin sebetulnya hampir saja dia pengen nyerah minta puasa setengah hari karena ternyata ada temen sekelasnya yang masih puasa setengah hari.

Tapi karena disemangatin sama star chart Ramadhan yang Bunda bikinin jadinya ga jadi deh batal puasanya hihihi. Oiaa si Ayah juga udah ngejanjiin di awal bulan kalo puasanya full 1 bulan bisa beli Lego Friends/Princess ukuran besar, makanya dia kuat-kuatin hahaha.

Tinggal dirumah nih Bunda harus putar otak, ngisi kegiatan dirumah ngapain aja biar ga bosen anak-anak, males juga kan liat mereka matanya fokus ke screen terus walaupun dengan begitu mreka bisa anteng, dan Bunda bisa ngerjain kerjaan rumah yang lain karena pas banget awal bulan ini Mba Ida ART yang udah bantuin di rumah hampir 5 tahun akhirnya beneran minta resign mau pulkan dan abis Lebaran mau nikah katanya. Yaah mo gimana lagi, udah berkali-kali sih sebenarnya dia mau resign tapi masih ditahan-tahan. Pas kebetulan akhi bulan Mei yang lalu perkuliahan di kelas sudah berakhir, tinggal berjuang sama si tesis ya ampuuun malasnya membabi buta lohh mau ngerjain tesis ini huhuhu heellppp.

Semoga semangat yaa kk Dinara puasanya sampai 1 bulan penuh, dan semoga kita semua sekeluaga bisa meningkatkan ibadah kita di bulan ini. Agak sedih sebenarnya kalo ingat tahun ini merupakan tahun kedua kami berpuasa tanpa Yai (alm. Papa), yang paling bikin kangen tuh kalo Papa masih ada bisa ngobrol berjam-jam via telepon, ngobrolin apa aja, atau ada hal-hal yang diragukan seputar agama biasanya bisa langsung telpon Papa. Semoga Engkau memberikan tempat terbaik untuk Papa di surgaMu ya Allah. Amiinn ya robbal alamin.


Dinara's  Star Chart Ramadhan


Checklist Amaliyah Ramadhan dari Sekolah