Sunday, June 26, 2011

Curcol

Duhhh ya ampuun bbrp hr ini ibu tuh kurang istirahat bgt, mata berasa beraat terus krn kurang tidur. Minggu lalu perjalanan dinas ke Bali 3 hari, tp tetap aja yang namanya kerja ga bs bnr2 liburan org2 sihh taunya enak pdhl yaa ttp aja begadang ngerjain PR kantor. At least ga butek aja sihh ngeliat tembok kantor, lmyn lah kerja sambil ngerasain semilir2 angin pantai, plus diajak makan2 enak sm pak bos. Tp ibu jd sedih krn udh 2 x ke Bali tp ga bs brng ayah dan Dinara :'(
Pengennya dr Bali bs plng cpt trs lsg ke rmh kangen2an ma kk Dina eehh malah nyampe rmh jam 1 mlm krn pesawat delay trs dah gt bsknya hrs bgn pagi krn hrs nyiapon ayah dinas ke Cirebon walhasil dikantor mata sepett bgt. Ehh ditambah hr sabtu ada rapat progres di Swiss Belhotel Kemang dari jam 09.00 am sampe 10.30 pm....huaa ditambah bsknya hrs bgn pagi2 krn pgn ajakin kk olahraga walaupun ga bs terlaksana dan digantikan dg jalan wiskul ke BTC brng wak ibu yg br dtg mlm sblmnya. Dan krn wak ibu yg sdh dtg jauh2 pgn liat PRJ jd sore hari minggu kita berlima plus wak ibu dan cek hanum bela2in dehh nyempetin ke PRJ yang naudzubillah ramenya trs dah gt msuk parkir susah keluarnya jg susahh...hiks. Bayangin aja perjalanan pp aja butuh waktu hampir 4 jam trs dah gt ddlm juga ruame poll, tp lmyn lah dpt karpet kecil dg harga murah, dan panci+wajan seharga 25rb aja......hihi, yaahh gt deh kl jd emak2 ga jauh2 dr barang2 dapur. Soalnya mo bl brng2 kk ntr rabu tanggal 29 mo ada Jakarta Baby Fair di JCC jd yahh mending sekalian aja ke sana scr tempatnya lbh nyaman dan wak ibu jg dah kesampean ke PRJ-nya....hehe.

Wednesday, June 8, 2011

Introspeksi

Dear myself.....why it's so hard for being a patient and calm mother???
Honestly, i really hard trying to understand my daughter more since she grown up day by day. Hmmm sptnya ibu mmng msh blm bs mengendalikan emosi nihh, baik dalam menghadapi ayah atau pun Dinara, oh dear maafin ibu ya nak........duhh ibu ini bukan ibu yang baik, bukan ibu yang bisa memahami kamu, bukan ibu yang sabar. Oh God i hate myself for that way !!!
Rasanya semua teori-teori itu mengambang begitu saja ketika menghadapi Dinara yang cranky, ga mau makan, maksa2 minta keluar, huuffttt.....ya Tuhan padahal dia cm gadis kecil yang manis yang hny minta perhatian saya, dan ingin lebih bisa bermanja-manjaan dengan saya ibunya yang 5 bulan terakhir ini ga bs bersamanya sepanjang hari. Oh dear ibu harap km mengerti ibu kerja bukan krn ibu egois, tp ibu ingin bantu ayah supaya bs mewujudkan cita-cita keluarga kita, supaya km bs sekolah dengan lebih baik dari ibu dan ayah. Please understand me dear....

Resolusi bulan ini -------> hrs bs lebih sabar, lebih lembut (terutama dalam mengahdapi keseharian Dinara)

Pusingnya ibu yang bekerja diluar rumah

Bulan depan Dinara pas 2 tahun, alhamdulillah ya Allah.
Saat ini ibu juga udh dapet kerjaan yg ayah dan ibu idam-idamkan selama ini, walaupun msh mjd CPNS dan blm tau kpn bakal dpt diklat prajabatan, tp alhamdulillah ibu ditempatkan di satuan kerja (satker) yang asik, dpt tmn2 kerja yang menyenangkan, dan atasan yang baik...yeayy thank you Allah. Walaupun si ayah msh berkutat dengan 'dunia kerja korea'-nya yang kadang seru tp kadang jg bikin dia stress tp at least hrs tetap bersyukur krn msh diksh kerjaan.
Tapi saat Dinara sakit seperti kemarin, kok jd nya kepikiran banget mo ninggalin dirumah ngga mungkin mo ke kntr jg pst kepikiran rumah...huhu, kok rasanya sejak ibu kerja Dinara jd lbh sering sakit yaa. Sakit kemarin itu juga bikin ayah dan ibu khwtr sekali. Karena tiba-tiba aja begitu bangun jam 2.30 am Dinara lsg muntah2 kami kira krn dampak dari batuknya krn sedikit mengandung dahak pada muntahnya tp kok ya ga brenti2 smp saat sarapan yang cuma 3 suap itu :( akhirnya jam 8.30 am ayah dan ibu mutusin untuk nggak kerja, apapun resiko dikantor habis gimana lagi nggak mungkin bela2in kkntr dengan kondisi Dinara lemes begitu. Akhirnya dengan berbagai pertimbangan Dinara ga jd dibawa ke rumah sakit dan nungguin appoinment dengan dr. Waldi jam 4.15 pm. Ternyata pak dokter bilang ga perlu tll khwtr jg krn sakitnya Dinara disebabkan virus dari udara yang cepat sekali menular, setelah kita runut eeh baru inget klo 2 hari sblmnya Mbah Uti juga muntah dan mencret jd dokter Waldi jg bilang harusnya Dinara juga dpt 'paket' mencret+muntah.....naudzubillah jgn smp ya Allah cukup muntah aja ibu sm ayah aja udah pusing, tp untung aja sorenya udh ga apa-apa soalnya sblm ke dokter Dinara smpt mkn walo ga banyak tp ga dimuntahin lg :)
Dan ternyata ga dikasih obat juga sm dokter cm dikasih tau hrs disiapkan cairan air tajin yang dibuat dari campuran tepung beras dan air yang agak banyak trs diksh garam fungsinya sih lebih sebagai antsipasi spy tdk dehidrasi, dan tetap hrus selalu disusui (ASI). Pulang dari dokter Dinara sudah kembali ceriaa, jd hari ini ibu sm ayah berangkat kerja dengan tenang.....alhamdulilah.