Tuesday, January 31, 2017

Missing my ordinary life


1 Februari 2017.

Sulit rasanya menginjakkan kaki ke tempat ini tanpa meneteskan air mata. Kepengen curhat tapi gak mau mengeluh ternyata susah. Ya Masjid Salman telah menjadi tempat saya mengadu kepadaNya selama beberapa bulan terakhir ini ketika datang ke kampus. Bagi mahasiswa Program Magister yang sudah extend waktu seperti saya, kampus tak lagi punya magnet yang kuat. Yahh gimana enggak, temen-temen sekelas juga udah pada jarang ke kampus, kalaupun ada sudah gak sama lagi tujuannya jadi agak susah janjian bareng. Belum lagi beberapa teman bahkan sudah lulus kuliah, bikin baper meningkat luar biasa.

Entahlah apa mungkin hanya saya, atau banyak mahasiswa tingkat akhir lainnya bernasib sama seperti saya. Kehilangan kepercayaan diri, terlalu banyak distraksi aktivitas rumah tangga, kepengen segera kembali ke kantor, tapi masalah utamanya gak tau mesti gimana menyelesaikan kewajiban tesis, bahkan setelah Seminar 1 pun masih bingung ini tesis akan dibawa kemana. Mungkin saya terlalu bodoh, mungkin juga gelar Master ini sama sekali belum pantas untuk saya. Yang jelas dua dari empat orang temen yang lulus sekarang juga seorang ibu rumah tangga. Mereka sungguh perempuan-perempuan tangguh!!

Tapi beneran deh, tesis ini sungguh bisa bikin emosi acak-acakan naik turun gak jelas. Minggu lalu rasanya udah mulai semangat lagi ke lapangan ambil data, ehh minggu ini semangat kacau lagi waktu dikasih tau temen kalo metode ambil sampel ke lapangan kemarin ternyata salah, ditambah masih nyesek body samping mobil keriting kena pager rumah mertua hingga 3 panel huhuhu. Gak kurang yang bikin mood minggu ini tambah kacau, my besties akhirnya udah dapet SK pindah tugas, yang artinya saat saya balik ke kantor lagi entar skuad lama udah bener-bener bubar. Ditambah mantan boss telepon kasih kabar kalo dia bulan depan wisuda, padahal kami mulai kuliah bareng walaupun beda kampus. *aaarrgghhhh

Saya tampaknya hampir sampai pada tahap males ketemu siapa-siapa karena males ditanyain kapan lulus, males juga ketemu teman-teman kampus yang udah pada lulus karena baperan, padahal kangen banget pengen ngobrol. Ahh memang kuliah paska sarjana ini waktunya begitu singkat, gak ada lagi haha hihi bubaran kelas, gak ada lagi nongkrong makan siang bareng, gak ada lagi indah-indahnya menjadi mahasiswa. Rasanya yang saya inginkan saat ini hanya kembali ke kantor, I really really miss my ordinary life. Entah seberapa pun menyebalkannya suasana kantor tapi hanya disana saya merasa menjadi diri sendiri. Bisa setiap hari kembali ke rumah ketemu anak-anak.

Tak pernah terbayangkan menjadi mahasiswa akan terbebani seperti ini, disaat tunjangan beasiswa sudah tidak ada, namun keperluan penelitian makin membengkak. Mungkin inilah balasan setimpal untuk saya yang sering menyepelekan banyak hal, terlalu menganggap remeh hal/orang lain padahal sebenarnya saya pun belum tentu mampu seperti mereka. Saya memang si Capricorn yang gak punya mental baja, terlalu gampang menyalahkan banyak hal lain atas kegagalan diri sendiri.

Entahlah. Saya mungkin tak cukup pintar, tapi saya hanya ingin bangkit! Ya Allah mohon berikanlah segala kemudahan agar segala kewajiban-kewajiban ini dapat diselesaikan, amiinnn.


Sunday, January 15, 2017

GGT = Galau Galau Tesis

16 Januari 2017

Ahhh waktu cepet banget bergulirnya, pengen rasanya punya kekuatan untuk memperlambat putaran waktu. Hari ini dapet lagi kabar temen keempat yang beberapa bulan yang lalu masih kuliah bareng udah lulus sidang tesis, perasaan pas dapet kabar tersebut : BAPER AKUT. Seneng sih seneng liat mereka sudah berhasil melewati step by step tahapan menuju gelar Master tapi to be honest saya kok rasanya ga relaa, pengen juga posting foto kelulusan di waktu yang sama huhuhu.

Arrgghh tapi semua ini kan salah saya sendiri, berbulan bulan menyia-nyiakan waktu tanpa ada hasil. Entah kenapa tesis ini menjadi momok yang begitu menakutkan bahkan melebihi rasa takut saya saat menghadapi persalinan, atau mungkin saya memang belum pantas mendapatkan gelar Master itu. Saya belum mampu mengatasi rasa tidak percaya diri ini, sya belum mampu meyakinkan diri bahwa sebenarnya saya mampu jika saja saya berusaha lebih giat. Saat teman-teman begadangan ga tidur berhari-hari input dan analisis data, saya masih saja berleha-leha dirumah main bersama anak-anak, beberes rumah, tanpa beban, malam hari pun tidur dengan nyenyak. Ahh penyesalan selalu datang terlambat!!

Beberapa hari yang lalu akhirnya beberapa teman senasib yang masih bergelut dengan tesis akhirnya dipanggil oleh Kaprodi, diajak diskusi mengenai hambatan-hambatan yang dihadapi dalam menyelesaikan tesis. Karena sesuai SK Tugas Belajar kami seharusnya sudah sudah menyelesaikan kuliah dan kembali ke kantor masing-masing. Dan dari situ kami diberi warning wajib menyelesaikan tesis dalam satu semester ini dan harus dapat mengikuti periode wisuda bulan JULI 2017, kalo engga maka kami harus membayar penuh selama satu semester berikutnya. Padahal semester ini saja kami sudah harus membayar sendiri untuk 0 SKS senilai setengah biaya SPP. Membayangkan kalo lewat lagi dari tenggat waktu jujur membuat saya shock bukan main, biaya SPP yang enggak sedikit belum lagi biaya pulang pergi Jakarta-Bandung, biaya hidup, biaya penelitian aarrghhhh!!

Tapi entahlah kenapa krisis percaya diri ini begitu akut melanda, saya hampir saja merasa engga sanggup melewati bagian-bagian tesis ini bahkan disaat saya belum mulai ke lapangan collect data. Ditambah lagi dapat kabar kalo Dosen Pembimbing merupakan tipe yang agak ribet sehingga saya sudah diwarning sama Kaprodi untuk prepare lebih baik sebelumnya karena jika kebiasaan mepet-mepet limit ini masih terbawa maka ditakutkan ke-perfectionist-an Dosen Pembimbing akan menjadi masalah baru buat saya. Belum lagi mengurus segala perijinan perpanjangan waktu Tugas Belajar dari kantor dan segala proseduralnya yang belum tentu berjalan mulus (walaupun saya banyak berharap diberi segala kemudahan).

Kadang terpikir apa mungkin hanya saya yang mengalami hal ini, bagaimana cara mengatasinya sepertinya hanya saya yang tahu jawabannya. Aaahh dimana fighter spirit yang dulu saya miliki, dimana motivasi kuat dan optimisme tinggi yang dulu saya punyai sewaktu menyelesaikan skripsi. Ingin rasanya masuk ke mesin waktu menuju masa depan dimana saya akan menertawakan hal-hal konyol yang saya rasakan sekarang. Tapi entah kenapa motivasi itu seperti maju mundur, dan terasa lebih banyak mundurnya. Jika saja boleh memilih, ingin rasanya meninggalkan sisa kewajiban ini dan kembali ke kantor * sigh *


Ya Allah hanya Engkau lah yang mampu membolak-balikkan hati, yang mempu memberi kemudahan atas segala hal yang sulit. Mohon berikan segala kemudahan dalam penyelesaian tesis ini, diberi segala kemudahan berfikir, rasa malas please pergi jauh dan jangan pernah kembali!! Mudah-mudahan beberapa bulan ke depan membawa banyak perubahan, amiiinnn…………….

Monday, January 9, 2017

Cerita Liburan Akhir Tahun Kami


Liburan semester kali ini kk Dinara dan adek Farabi gak jalan-jalan kemana-mana, secara Ayah udah warning jauh-jauh hari ga mau jalan-jalan ke tempat wisata saat peak season akhir tahun. Jadilah kami bertiga anteng aja dirumah, palingan jalan-jalannya cuma ke toko buku, mall, toko groceries deket rumah. Kebetulan udah pindah rumah juga sih, jadi anak-anak tetep hepi dapet lingkungan baru yang lebih nyaman untuk mereka bermain.

Tapi kok yaa yang namanya wiken rungsing aja kalo ga jalan-jalan, selama dua minggu libur sekolah kayaknya kasian juga anak-anak gak ada pengalaman jalan-jalan. Jadilah wiken pertama kami ke Seaworld Ancol, karena Dinara yang kepengen banget katanya liat ikan pari, setelah nonton film Moana yang pada salah satu adegannya sang nenek Moana setelah meninggal menjelma menjadi ikan pari yang banyak 'menuntun' Moana menemukan kepercayaan dirinya. Disini Dinara jadi tau kalo di Seaworld Ancol terdapat 4 (empat) jenis ikan pari yang memiliki variasi panjang badan. Sebelumnya udah kebayang sih Ancol pasti bakalan ruame banget kan pas liburan sekolah plus liburan akhir tahun gini. Daannn bener banget pas kami nyampe antrian pembelian tiket sudah mengular, mana cuaca panas terik pulak!!

Sebetulnya sih beberapa kali sempat membujuk untuk cancel aja ke Seaworld-nya tapi Dinara tetep ngotot, yaa sudahlah terlanjur nyampe Ancol juga sih. Tapi belum lama berkeliling, ternyata sakit giginya Dinara kumat tapi Dinara sengaja gak bilang, dia tahan-tahan rupanya saking gak mau batal ke Seaworld. Yaah ditambah suasana dalam Seaworld penuh sesak gitu, jelas gak nyaman. Gak berapa lama Ayah putuskan untuk pulang saja walaupun kami belum sempat melihat atraksi pemberian makan hewan laut di akuarium utama, yaah walaupun agak nyesek juga sih karena kan masuk Seaworld-nya ga murah juga. Kemarin harga tiket masuk (HTM) dikenakan Rp 110.000,- berlaku untuk anak-anak dengan tinggi diatas 80 cm dan dewasa. 

seneng banget waktu liat ikan pari

aktivitas di touch pool

area museum di Seaworld

muka-muka kusut abis keliling Seaworld yang penuh sesak

Nah wiken kedua gantian Bunda nih yang, rungsing pengen jalan-jalan. Bosen kan ngemall terus ujung-ujungnya pasti abis duit buat makan, anak-anak gak dapet pengalaman, gak punya cerita. Ayah juga bingung mau kemana secara puncak arus balik liburan pasti dimana-mana macet. Pas Bunda tawarin ke Sate Maranggi Purwakarta sekalian liat-liat Waduk Jatiluhur ehh kok tumben dia mau hahaha. Daripada pusing kali yaa, dirongrong sama istrinya minta jalan-jalan.

Nahh Sate Maranggi ini kan kayaknya fenomenal juga soalnya sebagian besar teman-teman Bunda maupun Ayah pasti udah pada sempat posting di akun socmed mereka pernah mampir kemari. Tergoda dong pengen nyobain juga. Pas nyampe masih jam 11an kurang, jadi ga terlalu rame meski ga sepi juga, rupanya Sate Maranggi ini lokasinya di pinggir jalan raya persis dan bentuknya kayak foodcourt gitu, jadi gak cuma ada sate maranggi sapi dan kambing, juga ada sop daging, sop dengkul, soto betawi, ikan  bakar, asinan, aneka gorengan, dan lainnya. Siang itu kami order sate maranggi sapi, sop daging, sop dengkul, asinan, dan tahu isi. To be honest, menurut Bunda sih sate maranggi sapinya gak istimewa, bahkan cenderung alot. Hanya saja sop dengkulnya juara, kuahnya seger banget. kalo untuk asinannya sih biasa, padahal tadinya udah ngebayangin asinan betawi seperti yang biasa Ayah beli di daerah Barito. Nilai plus nya makan disini tuh pelayanannya cepet, dan gak terlalu mahal sih, worth for value lah.

Setelah makan kami langsung capcuzz ke Waduk Jatilihur, yang merupakan waduk terbesar di Indonesia dan waduk multiguna pertama yang selain berfungsi sebagai pembangkit listrik, juga sebagai pengendali banjir, irigasi, dan sebagai pasokan air bersih untuk rumah tangga dan industri. Ternyata waduk ini tuh luas banget yaa , untuk area genangannya mencapai 83 km2 (sumber : dari sini). Agak susah ngejelasin ke Farabi apa itu waduk jadi lebih gampang dikasih tau kalo yang kami kunjungi itu adalah danau. Sebenarnya kami  ingin mengenalkan anak-anak ke bangunan bendungannya, tapi sayang bangunan bendungan ini tertutup untuk umum. Jadilah kami hanya duduk-duduk santai di bawah pohon dengan pemandangan waduk yang cukup indah. Tapi sayangan area pinggiran waduk tampak kurang terawat pada beberapa spot, banyak sampah, kotoran ternak, dan banyak pedagang. Oh iyya, harga tiket masuknya (HTM) Rp 15.000,- untuk dewasa dan anak-anak free, sedangkan tarif kendaraan golongan I dikenakan Rp 20.000,-

Sebetulnya disini juga tersedia area waterboom gitu, tapi kok yaa niat banget jauh-jauh ke Jatiluhur cuma mau ke waterboom hahhaa, anak-anak juga kayaknya males. Mereka tuh semangatnya liat warga yang pada mancing di pinggiran waduk, dan kepengen naek kapal juga tapi saat itu angin keceng banget. Walaupun cuma sebentar di Waduk Jatiluhur setidaknya lumayanlah akhirnya jalan-jalan juga walau dalam artian sebenarnya karena waktu kami habis dijalan secara rute yang dilewati rute super macet saat wiken Toll JORR-Bekasi-Toll Cikunir-Cikarang-Cikampek (pulang pergi). Setidaknya anak-anak dapat pengalaman baru, tau manfaat waduk dan mulai bisa dikenalkan untuk dapat menjaga lingkungan dan alam sekitar.

breathtaking view of Waduk Jatiluhur

hasil jepretan kk Dinara

ada anak kecil yang penasaran sama satwa sejenis kadal di atas pohon

family pic :))




Thursday, January 5, 2017

Welcome hopes !

Postingan pertama di hari kelima tahun 2017.

Setelah sebulan terakhir menyia-nyiakan urusan per-tesisan paska Seminar 1, akhirnya di awal tahun ini kembali membulatkan tekad untuk menyelesaikan segala kewajiban mahasiswa. Urusan pindah rumah jadi pelarian yang manis akhir-akhir ini. Yups, kami sekeluarga akhirnya pindah rumah beberapa hari setelah ultah Ayah bulan lalu, setelah menumpang hampir 8 tahun lamanya di rumah mertua, yeaayy Alhamdulillaah......senangnya tak terkira. Rasanya hampir saja stuck dengan segala urusan domestik di rumah si Mbah Uti yang sangat mengganggu seperti buruknya kualitas air, menumpuknya berbagai barang-barang gak penting yang jadi sumber tikus, kecoa, dll, juga keisengan para kucing yang demen banget tinggal di plafon rumah *sigh*

Alhamdulillah akhirnya bisa menempati rumah yang kami cicil dengan susah payah, yang lunasnya nanti mungkin saat Dinara lulus kuliah nanti hahahah. Perjalanan panjang kami akhirnya bisa mendapatkan rumah impian ini (yaah at least untuk saat ini). Untung juga rumah ini dibeli sebelum jalan akses direct ke perumahan belum dibuka, kalo gak mungkin kami gak bakal sanggup lagi beli rumah disini karena harganya langsung melambung hampir 50% lebih tinggi sekarang dari harga waktu kami beli dahulu.  

Rumah yang sekarang kami tempati berjarak kurang lebih 10 km dari rumah Mbah Uti, lebih jauh ke sekolah anak-anak memang, ke stasiun terdekat pun jaraknya hampir 5 km, tapi akses ke perumahan yang jalannya lebar dan mulus bikin jarak bukan lagi masalah, kemana-mana terasa deket aja, ke pusat perdagangan pun deket, lingkungan perumahan yang asri dan nyaman merupakan nilai plus lainnya. Seneng banget liat anak-anak bisa bebas main sepeda di jalan blok depan rumah, bisa main di taman kecil, dan bebas berlarian tanpa terganggu ramainya kendaraan. Yang lebih penting lagi, insyaallah lingkungan sekitar aman karena para sekuriti yang rajin patroli pagi, siang, sore. Hanya saja lingkungan perumahan yang penghuninya cenderung individualis membuat kami belum punya tetangga akrab hingga saat ini, beda banget kayak di rumah Mbah Uti yang hampir satu RW kami saling kenal, atau mungkin karena kami masih tergolong baru tinggal disini sehingga belum punya cukup waktu bergaul, semoga saja beberapa waktu kedepan bisa lebih akrab dengan tetangga satu blok.

Kadang kalo pas lagi ngobrol berdua si Ayah masih ga percaya rasanya akhirnya rumah ini bisa kami tempati. Sebetulnya rumah ini sudah kami beli 4 tahun yang lalu, hanya saja pertimbangan karena waktu itu anak-anak masih kecil (Farabi masih bayi), mau ninggalin mereka dengan ART saja rasanya kok ga tega, mau ngajak mertua tinggal disini juga pasti gak bakalan mau, jadi terpaksa rumah ini kami sewakan, yah itung-itung buat nambah bayar cicilan KPR juga. Nah setelah penyewa terakhir kami infokan bahwa rumah akan kami tempati, sekalian mau ngecek kondisi terakhir rumah ternyata kok banyak bocor dan kanopi depan sudah pada rusak, jadilah biaya renovasi akhirnya membengkak. Belum lagi cost buat membeli home furnishing yang memakan budget paling tinggi (walaupun hasilnya memuaskan sih). Jadilah sekarang tempat yang paling sering kami kunjungi IKEA atau Informa, jajannya mah sekarang perabotan rumah lohh hahahah.

Alhamdulillah anak-anak sekarang sudah tidur terpisah di kamar sendiri, setelah request-nya kk Dinara mau kamarnya ber-AC terkabul, itu pun kami gak perlu beli AC tambahan karena AC bawaan yang dijual bersama rumah ini oleh pemiliknya ternyata kondisinya masih bagus. Living room yang mungil cukuplah untuk memfasilitasi aktivitas kami, ditambah taman mungil impian Bunda yang minggu lalu baru saja terpasang bikin sejuk pandangan. Mungin saja beberapa tahun kedepan saat anak-anak sudah lebih besar baru kami perlu pikirkan untuk nambah lantai karena Dinara dan Farabi sudah harus tidur terpisah. Disamping itu hanya area dapur yang masih perlu dikembangkan, mudah-mudahan kami ada tambahan rejeki untuk mini kitchen set dan utilities lainnya, amiiinnn.

Semoga tahun baru, rumah baru, membawa banyak harapan baru yang mampu kami wujudkan. Semoga Allah senantiasa meridhoi langkah dan usaha kami, amiiinn ya robbal alamiin.