Monday, January 9, 2017

Cerita Liburan Akhir Tahun Kami


Liburan semester kali ini kk Dinara dan adek Farabi gak jalan-jalan kemana-mana, secara Ayah udah warning jauh-jauh hari ga mau jalan-jalan ke tempat wisata saat peak season akhir tahun. Jadilah kami bertiga anteng aja dirumah, palingan jalan-jalannya cuma ke toko buku, mall, toko groceries deket rumah. Kebetulan udah pindah rumah juga sih, jadi anak-anak tetep hepi dapet lingkungan baru yang lebih nyaman untuk mereka bermain.

Tapi kok yaa yang namanya wiken rungsing aja kalo ga jalan-jalan, selama dua minggu libur sekolah kayaknya kasian juga anak-anak gak ada pengalaman jalan-jalan. Jadilah wiken pertama kami ke Seaworld Ancol, karena Dinara yang kepengen banget katanya liat ikan pari, setelah nonton film Moana yang pada salah satu adegannya sang nenek Moana setelah meninggal menjelma menjadi ikan pari yang banyak 'menuntun' Moana menemukan kepercayaan dirinya. Disini Dinara jadi tau kalo di Seaworld Ancol terdapat 4 (empat) jenis ikan pari yang memiliki variasi panjang badan. Sebelumnya udah kebayang sih Ancol pasti bakalan ruame banget kan pas liburan sekolah plus liburan akhir tahun gini. Daannn bener banget pas kami nyampe antrian pembelian tiket sudah mengular, mana cuaca panas terik pulak!!

Sebetulnya sih beberapa kali sempat membujuk untuk cancel aja ke Seaworld-nya tapi Dinara tetep ngotot, yaa sudahlah terlanjur nyampe Ancol juga sih. Tapi belum lama berkeliling, ternyata sakit giginya Dinara kumat tapi Dinara sengaja gak bilang, dia tahan-tahan rupanya saking gak mau batal ke Seaworld. Yaah ditambah suasana dalam Seaworld penuh sesak gitu, jelas gak nyaman. Gak berapa lama Ayah putuskan untuk pulang saja walaupun kami belum sempat melihat atraksi pemberian makan hewan laut di akuarium utama, yaah walaupun agak nyesek juga sih karena kan masuk Seaworld-nya ga murah juga. Kemarin harga tiket masuk (HTM) dikenakan Rp 110.000,- berlaku untuk anak-anak dengan tinggi diatas 80 cm dan dewasa. 

seneng banget waktu liat ikan pari

aktivitas di touch pool

area museum di Seaworld

muka-muka kusut abis keliling Seaworld yang penuh sesak

Nah wiken kedua gantian Bunda nih yang, rungsing pengen jalan-jalan. Bosen kan ngemall terus ujung-ujungnya pasti abis duit buat makan, anak-anak gak dapet pengalaman, gak punya cerita. Ayah juga bingung mau kemana secara puncak arus balik liburan pasti dimana-mana macet. Pas Bunda tawarin ke Sate Maranggi Purwakarta sekalian liat-liat Waduk Jatiluhur ehh kok tumben dia mau hahaha. Daripada pusing kali yaa, dirongrong sama istrinya minta jalan-jalan.

Nahh Sate Maranggi ini kan kayaknya fenomenal juga soalnya sebagian besar teman-teman Bunda maupun Ayah pasti udah pada sempat posting di akun socmed mereka pernah mampir kemari. Tergoda dong pengen nyobain juga. Pas nyampe masih jam 11an kurang, jadi ga terlalu rame meski ga sepi juga, rupanya Sate Maranggi ini lokasinya di pinggir jalan raya persis dan bentuknya kayak foodcourt gitu, jadi gak cuma ada sate maranggi sapi dan kambing, juga ada sop daging, sop dengkul, soto betawi, ikan  bakar, asinan, aneka gorengan, dan lainnya. Siang itu kami order sate maranggi sapi, sop daging, sop dengkul, asinan, dan tahu isi. To be honest, menurut Bunda sih sate maranggi sapinya gak istimewa, bahkan cenderung alot. Hanya saja sop dengkulnya juara, kuahnya seger banget. kalo untuk asinannya sih biasa, padahal tadinya udah ngebayangin asinan betawi seperti yang biasa Ayah beli di daerah Barito. Nilai plus nya makan disini tuh pelayanannya cepet, dan gak terlalu mahal sih, worth for value lah.

Setelah makan kami langsung capcuzz ke Waduk Jatilihur, yang merupakan waduk terbesar di Indonesia dan waduk multiguna pertama yang selain berfungsi sebagai pembangkit listrik, juga sebagai pengendali banjir, irigasi, dan sebagai pasokan air bersih untuk rumah tangga dan industri. Ternyata waduk ini tuh luas banget yaa , untuk area genangannya mencapai 83 km2 (sumber : dari sini). Agak susah ngejelasin ke Farabi apa itu waduk jadi lebih gampang dikasih tau kalo yang kami kunjungi itu adalah danau. Sebenarnya kami  ingin mengenalkan anak-anak ke bangunan bendungannya, tapi sayang bangunan bendungan ini tertutup untuk umum. Jadilah kami hanya duduk-duduk santai di bawah pohon dengan pemandangan waduk yang cukup indah. Tapi sayangan area pinggiran waduk tampak kurang terawat pada beberapa spot, banyak sampah, kotoran ternak, dan banyak pedagang. Oh iyya, harga tiket masuknya (HTM) Rp 15.000,- untuk dewasa dan anak-anak free, sedangkan tarif kendaraan golongan I dikenakan Rp 20.000,-

Sebetulnya disini juga tersedia area waterboom gitu, tapi kok yaa niat banget jauh-jauh ke Jatiluhur cuma mau ke waterboom hahhaa, anak-anak juga kayaknya males. Mereka tuh semangatnya liat warga yang pada mancing di pinggiran waduk, dan kepengen naek kapal juga tapi saat itu angin keceng banget. Walaupun cuma sebentar di Waduk Jatiluhur setidaknya lumayanlah akhirnya jalan-jalan juga walau dalam artian sebenarnya karena waktu kami habis dijalan secara rute yang dilewati rute super macet saat wiken Toll JORR-Bekasi-Toll Cikunir-Cikarang-Cikampek (pulang pergi). Setidaknya anak-anak dapat pengalaman baru, tau manfaat waduk dan mulai bisa dikenalkan untuk dapat menjaga lingkungan dan alam sekitar.

breathtaking view of Waduk Jatiluhur

hasil jepretan kk Dinara

ada anak kecil yang penasaran sama satwa sejenis kadal di atas pohon

family pic :))




No comments:

Post a Comment