Tuesday, January 31, 2017

Missing my ordinary life


1 Februari 2017.

Sulit rasanya menginjakkan kaki ke tempat ini tanpa meneteskan air mata. Kepengen curhat tapi gak mau mengeluh ternyata susah. Ya Masjid Salman telah menjadi tempat saya mengadu kepadaNya selama beberapa bulan terakhir ini ketika datang ke kampus. Bagi mahasiswa Program Magister yang sudah extend waktu seperti saya, kampus tak lagi punya magnet yang kuat. Yahh gimana enggak, temen-temen sekelas juga udah pada jarang ke kampus, kalaupun ada sudah gak sama lagi tujuannya jadi agak susah janjian bareng. Belum lagi beberapa teman bahkan sudah lulus kuliah, bikin baper meningkat luar biasa.

Entahlah apa mungkin hanya saya, atau banyak mahasiswa tingkat akhir lainnya bernasib sama seperti saya. Kehilangan kepercayaan diri, terlalu banyak distraksi aktivitas rumah tangga, kepengen segera kembali ke kantor, tapi masalah utamanya gak tau mesti gimana menyelesaikan kewajiban tesis, bahkan setelah Seminar 1 pun masih bingung ini tesis akan dibawa kemana. Mungkin saya terlalu bodoh, mungkin juga gelar Master ini sama sekali belum pantas untuk saya. Yang jelas dua dari empat orang temen yang lulus sekarang juga seorang ibu rumah tangga. Mereka sungguh perempuan-perempuan tangguh!!

Tapi beneran deh, tesis ini sungguh bisa bikin emosi acak-acakan naik turun gak jelas. Minggu lalu rasanya udah mulai semangat lagi ke lapangan ambil data, ehh minggu ini semangat kacau lagi waktu dikasih tau temen kalo metode ambil sampel ke lapangan kemarin ternyata salah, ditambah masih nyesek body samping mobil keriting kena pager rumah mertua hingga 3 panel huhuhu. Gak kurang yang bikin mood minggu ini tambah kacau, my besties akhirnya udah dapet SK pindah tugas, yang artinya saat saya balik ke kantor lagi entar skuad lama udah bener-bener bubar. Ditambah mantan boss telepon kasih kabar kalo dia bulan depan wisuda, padahal kami mulai kuliah bareng walaupun beda kampus. *aaarrgghhhh

Saya tampaknya hampir sampai pada tahap males ketemu siapa-siapa karena males ditanyain kapan lulus, males juga ketemu teman-teman kampus yang udah pada lulus karena baperan, padahal kangen banget pengen ngobrol. Ahh memang kuliah paska sarjana ini waktunya begitu singkat, gak ada lagi haha hihi bubaran kelas, gak ada lagi nongkrong makan siang bareng, gak ada lagi indah-indahnya menjadi mahasiswa. Rasanya yang saya inginkan saat ini hanya kembali ke kantor, I really really miss my ordinary life. Entah seberapa pun menyebalkannya suasana kantor tapi hanya disana saya merasa menjadi diri sendiri. Bisa setiap hari kembali ke rumah ketemu anak-anak.

Tak pernah terbayangkan menjadi mahasiswa akan terbebani seperti ini, disaat tunjangan beasiswa sudah tidak ada, namun keperluan penelitian makin membengkak. Mungkin inilah balasan setimpal untuk saya yang sering menyepelekan banyak hal, terlalu menganggap remeh hal/orang lain padahal sebenarnya saya pun belum tentu mampu seperti mereka. Saya memang si Capricorn yang gak punya mental baja, terlalu gampang menyalahkan banyak hal lain atas kegagalan diri sendiri.

Entahlah. Saya mungkin tak cukup pintar, tapi saya hanya ingin bangkit! Ya Allah mohon berikanlah segala kemudahan agar segala kewajiban-kewajiban ini dapat diselesaikan, amiinnn.


No comments:

Post a Comment