Friday, November 11, 2016

Random Thoughts

Bagian paling menyenangkan dari Tugas Belajar ini adalah bisa punya banyak waktu bareng anak-anak. Yahh kebayang dong kalo udah balik ngantor entar, jam 8.00 harus udah berangkat (walo sebenarnya jam segitu mah udah masuk kategori telat), nyampe rumah paling cepet jam 6.00 - 6.30 sore. Belum lagi kalo pas harus dinas luar, bisa dipastikan subuh udah di bandara. Belum lagi kalo pas suami juga lagi dinas luar, hadeuuhh ga kebayang gimana repotnya dirumah pagi-pagi, apalagi sejak kami sepakat gak pake jasa ART lagi.

Nah kalo lagi "free" gini asikk, deh pagi-pagi aman walo suami lagi gak dirumah kayak sekarang, insyaallah semua keperluan anak-anak beres sama Bunda; sarapan, bekel Dinara, bekel Farabi, segala printilan sekolah. Bisa ikut berpartisipasi dalam kegiatan sekolah anak-anak, daan bisa lebih bersosialisasi juga sama mamah-mamah gaul di sekolah hahaha.

Kalo dipikir-pikir urusan anak sekolah nih tambah lama tambah ribet juga yaa, seneng sih mereka happy sama kegiatan sekolah yang cukup variatif dan gak ngebosenin, Tapii konsekuensinya, ortu kudu nyiapin ekstra cost plus segala keribetan printilannya, yaahh namanya juga demi anak. Kayak minggu-minggu ini nih, untuk kelas Dinara diminta pake kostum profesi dalam rangka Hari Pahlawan. Si anak awalnya udah dibilangin oke aja pake baju basket karena mau jadi pemain basket profesional ceritanya, ehh pas udah mau deket hari H malah keukuh balik ke kostum dokter yang emang sebenarnya sejak awal dia udah minta. Yahh namanya jadi orang tua yaa, biar gimana juga kepikiran pengen nyenengin anak, biar happy sama kayak temen-temnnya, bela-belain deh bunda ke Blok B Pasar Tanah Abang cariin si kostum dokter. Alhamdulillah puas juga liat si anak happy dari foto-foto yang dikirimin Bu Guru karena ternyata mereka ada parade keliling sekolah pake itu kostum, dan diakhir acara mereka diminta nulis cita-cita nya di selembar kain spanduk. Pas dirumah Bunda tanya kk Dinara:" kak tadi nulis apa cita-citanya pas di kain spanduk?". Dinara;"ooh itu tadi aku jadinya nulis kalo aku engen jadi pramugari"

Lahh, kok ga nyambung sih kak :D

Terus juga gak pake galau kalo pas anak-anak lagi sakit kayak sekarang, baru juga Farabi pulih ehh si kk Dinara yang kebagian common flu. Kan kalo pas udah masuk masa-masa tesis gini gak harus sering-sering ngampus, cuma yaa konsekuensinya progres tesis jadi terhambat. Yah mo gimana lagi, hidup adalah pilihan bukan? Tapi semua aja semua bisa berjalan beriringan, anak-anak dan suami masih keurus, dan tesis pun dah telat-telat banget at least target 30 Maret 2017 wisuda tetap tercapai, which is mean saya harus kerja rodi akhir tahun ini (walo sampe sekarang masih belum dapet jadwal seminar 1, disaat temen-temen lain udah mau nyiapin seminar 2). 

Sehat-sehat terus yaa nak. Doain semoga kuliah Bunda cepet selesai, tesis Bunda cepet beres, dan Bundanya gak males lagi hehhehe.


No comments:

Post a Comment