Wednesday, June 10, 2015

So long papa, we're gonna miss u much

Seminggu setelah kepergian mu, tepatnya hari Rabu tanggal 3 Juni 2015 jam 6.45 am yang lalu, masih sangat terasa kehilangan di hati kami Papa. Walaupun kami anak-anakmu dan Nyai sudah sangat ikhlas melepasmu mengingat kondisi papa yang tampak sudah kelelahan namun rasanya terlalu cepat.

Firasat menjelang kepergian papa sudah terasa sejak sebulan sebelumnya, entah kenapa Ibu rasanya pengen banget pulang ke Palembang, Ayah sdh ksh approval untuk pulang saat libur kejepit bulan April 2015, tp sygnya saat itu berbarengan dengan lomba drumband kk Dinara, akhirnya kepulangan kami ke Palembang diundur hingga libur kejepit pertengahan Mei 2015. Alhamdulillah msh sempet ketemu Papa (anak-anak memanggil Yai), 2 minggu sebelum kepergiannya papa msh tampak sehat diusianya yg sdh cukup tua 80 tahun. Entah kenapa dari sebelum berangkat ke Palembang, kepikiran pengen peluk papa saat kembali ke Jakarta, padahal biasanya kalo mau pulang Ibu cuma salim aja. Nah pas terakhir pulkam itu, Ibu salim terus peluk papa kenceng, tp tnyt papa kesakitan ktnya "km peluk papa kenceng banget, badan papa udah sakit2 smua". Saat pulang itu pun, krn bw mobil ke Palembangnya, ibu bawa oleh-oleh segala macam biskuit utk cemilan papa, termasuk bagelen Kartika Sari temen papa minum teh/susu yang udah dibeli jauh2 hari wkt bareng Ayah dinas ke Bandung. Masih patut bersyukur diberi kesempatan ketemu papa 2 minggu sebelum kepergiannya.

Tanda-tanda lain papa beri bbrp hari sebelum kepergian untuk selamanya, hari Jumat sore itu papa telepon, tanya Ayah sdh sampai Jakarta ato belum, krn saat itu sedang dinas ke Palembang, kami ngobrol cukup lama, papa tanya apakah kami jadi pulang ke Palembang tanggal 14 Juni, Ibu yakin ga pernah bilang kalo kami mau pulang lagi tanggal segitu lagi pula kami belum juga 2 minggu sebelumnya pulang ke Palembang, krn saat pamit pulang terakhir Ibu malah bilang gak tau Lebaran bs pulang ato engga. Tapi papa ngotot banget kalo dia inget Ibu sendiri yg bilang mau pulang tanggal 14 Juni, setelah bbrp kali adu argumen akhirnya Ibu akhiri dengan kalimat "Papa tlg doain aja kalo ada rejeki kami akan pulang segera (lagi)". Ternyata Yai pun blg ke Nyai kalo dia inget betul kalo Ibu sendiri yg bilang mau pulang tanggal 14 Juni.

Percakapan via telepon sore itu berakhir krn adek Farabi ribut minta pipis. Malam pukul 9.30 pm, pas ngecek hp ternyata ada 5 missed call dari Yai. Mulai kepikiran yang engga-engga knp Yai telepon lagi sampe 5 kali pdhl br bbrp jam sblmnya ngobrol lama, pas ditelepon balik kebetulan ga keangkat, Ibu pikir saat itu pasti Yai sdh tidur. Sabtu ga smpt telepon Yai krn seharian nemein kk Dinara lomba drumband di Mekar Sari, tapi seinget Ibu hari Minggu pagi sempet telepon ke Palembang denger suara Yai msh seger, tp kmrn pas ngecek history call di hp tnyt ga ada outgoing call pd hari Minggu, apa wkt itu telepon pk telepon rumah yaa, entahlah. Sedih dan nyesel banget kalo inget entah apa yang ingin disampein Yai sampe telepon berkali-kali gitu dan ga keangat, apaa mungkin juga "Yai mau pamit" saat itu.

Senin malam, dapet telepon dari Nurul dengan suara bergetar ksh tau kalo Yai tiba2 sakit, kondisinya Yai ngedrop dan oleng dan hampir jatuh saat hendak ke kamar mandi, ngomong sm Nyai pun saat itu suaranya gemetar. Langsung kepikiran macem-macem, ijin ke Ayah minta pulang ke Palembang berdua Farabi dengan pesawat paling pagi keesokan harinya, kk Dinara sengaja tinggal krn bersekolah. Ternyata malam itu Yai langsung dibawa Kak Ican Ke RS. Charitas sesuai arahan Kak Acep.

Tiba di RS hari Selasa pagi, agak tertegun melihat kondisi Yai yang tampak sangat kelelahan. Saat itu Yai masih sadar, lama Ibu pandangi Yai, matanya tak lagi segar, napasnya tampak tersengal-sengal dengan bantuan selang oksigen, kulitnya tampak sangat keriput. Malam harinya saat kembali menjenguk pun masih Ibu pegangin tangan dan kakinya, saat itu dan bbrp hari sebelumnya Yai sangat tidak nafsu makan. Tekanan darahnya menurun. Gak kebayang itulah saat terakhir bertemu Yai, gak juga sempat meminta maaf. Kembali teringat sejak kecik dulu sering banget ngebantah omongan Yai, sering ngomongin tentang Yai ke Nyai. Maafin anakmu ya Pa, gak sempet jadi anak yang baik.

Sekarang gak ada lagi tempat curhat telepon berjam-jam ngomongin masalah kerjaan, masalah kuliah, masalah transportasi, dan segala hal-hal gak penting (dan penting) sehari-hari. Gak pernah lagi ada telepon Yai nanyain kk Dinara dan adek Farabi lg pada ngapain.

Ya Allah tolong ampuni segala dosa-dosa Papa, terimalah segala amal ibadahnya. Papa memang bukanlah seorang Papa yang sempurna, tapi Papa telah berusaha menjadi suami dan orang tua yang baik selama bertahun-tahun. Kami bangga menjadi anakmu Papa.

Ya Allah dekatkanlah Papa menuju surgaMu, jauhkanlah ia dari segala siksa api neraka. Berikanlah segala kemudahan untuknya. Terimalah Papa disisiMu ya Allah. Beristrirahatlah dengan tenang Papa, pada akhirnya kami smua pun nanti akan kembali kepadaNya, kapan saatnya tak ada yang tahu. 

So long Papa, kami sayang Papa selalu *kata-kata yang tak pernah terucap saat Papa msh hidup

No comments:

Post a Comment