Sunday, May 22, 2016

Re-visit : Melrimba Garden

Entah udah berapa kali ke Melrimba Garden, Puncak ini sejak Dinara usia 2 tahun sampe sekarang saking seringnya. Tempatnya seru sihh ga terlalu crowded seperti lokasi wisata lainnya di Puncak, ada banyak aktivitas yang bisa dilakuin disini, daan yang penting harga tiket masuk-nya (HTM) murah meriaah. Jadi biasanya kalo qt lagi suntuk sm rutinitas harian, pas ke Puncak qt selalu sempetin mampir kesini bareng anak-anak.

Kayak hari Minggu kemarin qt kembali kesini, setelah berbulan-bulan eh kayaknya hampir setahun deh ga pernah ke Puncak lagi. Berhubung Farabi udah beberapa kali minta main outbond dan pengen nyobain flying fox setelah liat iklan Taro Kids, dan emang dia belum pernah nyobain permainan ini sebelumnya, klo kk Dinara sih udah lumayan sering. Nah sekalian kan emak bapaknya juga butuh piknik, jadilah si Ayah kmrn ngajakin ke Melrimba Garden ini.

Berangkat dari rumah jam 7 kurang qt nyampe di lokasi jam 11an, setelah sebelumnya makan siang terlebih dahulu dan stuck nungguin jam buka tutup satu arah menuju Puncak yang dibuka pukul 09.00. Nah kebetulan makan siang di Rumah Makan Bang Hadji yang berada persis di depan Melrimba jadi qt sekalian aja numpang parkir disitu daripada ribet. Tujuan utama begitu masuk gerbang Melrimba Garden ini tentu saja arena flying fox dan outbond, ehh iyaa masuk area luarnya ga perlu bayar kok alias free, hanya beberapa permainan saja yang dikenakan charge seperti flying fox Rp 30rb/anak. Nah karena arena permainan ini berada persis di akses masuk jadi kami biasanya gelar tiker di taman yang berada di situ sambil anak-anak bermain bola dilapangan rumput, udaranya segeerr. Nah berhubung Farabi baru pertama kali nyobain outbond dia kemarin semangat bangett lohh ngelewatin rintangan mulai dari panjat tebing ala-ala, titian tali, jembatan gantung, dan tentu saja nyobain flying fox-nya. Itu anak yaa gada takutnya sama sekali pas nyampe atas mukanya sumringan sambil ngacungin jempol ke arah Ayah Bunda hahahah banyak gaya yaa dek :D, trs di acm bilang "uuuhhh tingginyee dari sinii". Sementara kk Dinara udah jalan terlebih dahulu karena udah cukup familiar sm outbond outbond-an ini.

Nah kalo masuk gerbang Melrimba Gardennya baru deh bayar ortu Rp 10rb dan anak2 Rp 7500, murahh kaann. Trs di dlm selain bnyk taman-taman bunga, taman kaktus, ada arena playgroud terbuka buat anak-anak, mobil atv, juga ada kolam pemancingan serta trekking kecil2an menuju area camping dan kebun teh, ada beberapa lapangan juga buat anak-anak lari-larian, yaa kan abisnya kl tinggal di kota jarang banget nemu lapangan luas dengan udara segar kyk disini. Sebenarnya tujuan kami kali ini menuju Telaga Warna yang konon katanya bisa diakses dr Melrimba Garden ini, tapi kok yaa si Ayah ga nemu jalurnya, kami nyasar ke arah yang berlawanan, dan keburu hujan padahal anak-anak udah semangat banget mo trekking apalagi kk Dinara krn pernah baca dongeng tentang Telaga Warna dan pengen buktiin katanya. Hujan deras bikin kami merubah rencana hingga akhirnya memutuskan ke Kebun Raya Cibodas karena akses turun dari Puncak ditutup, jadi yaa satu-satunya cara cari alternatif wisata lain yang kearah Cipanas. Tapi anak-anak cukup senenglah selain bisa nyobain berbagai permainan, mereka juga bisa liat langsung berbagai hewan dan serangga kecil yang ada disana, spt Farabi yang antusias banget nemuin laba-laba serta sarangnya hahaha, terus kk Dinara juga ketemu bunglon, ular pohon, ikan-ikan kecil, luwak dan rakun, yaa lumayanlah buat pembelajaran anak-anak.

Tapi entah kenapa yaa kemarin itu lalu lintas di Puncak crowded parah, apa karena kami aja yang udah kelamaan ga kesana sampe hampir lupa gimana macetnya Puncak hahhaha. Sampe Kebun Raya Cibodas pun ternyata ga sesuai harapan karena banyaknya pengunjung dan kurangnya kesadaran menjaga kebersihan fasilitas umum ditambah sebelumnya ternyata hujan deras sehingga jalanan licin, banyak genangan dan becek banget, sampe si Farabi minta gendong karena jijik sama banyaknya sampah/kotoran di jalanan. Sebenarnya sih ada mobil wara-wiri yang bisa antar qt keliling Kebun Raya tapi karena si Ayah niat banget ngajakin anak-anak trekking jadilah kami jalan kaki menuju Air Terjun Cibogo yang terletak tidak terlalu jauh, tapi alurnya naik turun.

Nah berhubung udah nyampe air terjun ga afdol anak-anak kalo ga maen air padahal airnya dingiiin bangett, yaudahlan puas-puasin yaa kak, dek mainnya secara udah capek jalannya naik turun hehehhe. Alhamdulillah anak-anak hebat bangett, ga rewel diajak jalan jauh, Farabi sampe sering banget bilang "ayooo semangaaattt". Nah si Ayah tambah deh pengen ngajakin anak-anak trekking naek gunung, tp entah yaa gunung mana, dan entah kapan juga terealisasi :D

Tapiii kayaknya dalam waktu lama qt ga bakal ke Puncak lagi deh, agak-agak kapok mengingat akses balik menuju Jakarta yang luar biasa parahnya kemarin malam, bayangain kami keluar Kebun Raya Cibodas pukul 16.30 dan nyampe Bintaro pukul 00.30 ditambah istirahat makan malam sekitar 1 jam di Resto Bumi Nini, kasian banget liat si Ayah sampe ga bisa kesel karena emang ga ada akses lain untuk balik karena hari sudah malam, untung aja anak-anak anteng dimobil bisa tidur karena kecapekan, pffiiuuhh.

No comments:

Post a Comment